Rathaus Vienna

Salah satu tempat yang kami kunjungi saat berlibur di Vienna, ibu kota Austria adalah Rathaus nya, atau biasa kita sebut balai kota .

Balai Kota Vienna Austria
Balai Kota Vienna Austria

Sayang saat itu kami tak bisa memotret keseluruhan bangunannya karena di depannya sedang ada pameran sepeda.Tapi asyik juga jadinya karena tambah obyek buat motret sebab banyak stand stand yang ada di pameran itu

Rathaus Vienna Austria
Rathaus Vienna Austria

Beginilah wajah balai kota yang cantik itu, rasanya kota ini dikelilingi banyak sekali bangunan kuno nan molek yang membuat banyak turis berdatangan untuk mengagumi kemegahannya.

Kalau saya mengurus segala sesuatu yang berhubungan dengan surat surat penting, dari mulai pindah rumah misalnya atau mau mendaftarkan mobil guna mendapatkan plat mobilnya, maka di balai kota lah tempatnya, karena saya tinggal di desa kecil maka mengurusnya digabungkan jadi satu dengan Rathaus di kota kecil sebelah desa kami. Di sekitar tempat saya tinggal sendiri bentuk bangunan balai kotanya nggak kalah cantik walau kebanyakan sekarang sudah berbentuk bangunan modern.

Untuk mengetahui lebih banyak lagi tentang balai kota ini bisa dibaca di Rathaus Vienna

Kapan kamu terakhir mengunjungi bangunan kuno atau tempat bersejarah lainnya kawan ? :)

Penulis Tamu

Note :
*gampang aja kok jika berminat menjadi penulis tamu disini, cukup kirimkan tulisan sobat dibawah sini, ettt ... tapi pake sensor lho ya ...


Komentar

  1. Yiiipiiii pertamax nih :) tapi ini bukan jebakan loh weee :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. asal jangan jebakan kapret kan ...

      Hapus
    2. @Marchia Diandra,

      kapan terakhir mengunjungi bangunan kuno mbak ? :)

      Hapus
    3. @StumonK : Hihi klo jebakan Batman mau, kan orang buke wkwkwk

      @Elly : klo bangunan kuno dah lupa tp klo tempat bersejarah sih Minggu lalu ke Monumen Pancasila Sakti Lobang Buaya, kan tinggal jalan dri rumah hehe

      Hapus
    4. wah .. enak dong kalau dekat rumah, aku malah belum pernah ke Monumen Sakti lobang Buaya mbak, jadi pengen juga ke sana. Selalu ramai dengan turis ya mbak di sana ?

      Hapus
    5. Klo Minggu pagi gratis sampe jam 8.00 karena biasanya di pake olah raga oleh masyarakat sekitar. Turisnya, turis lokal banyaknya.
      Klo saya El malah belum pernah ke Vienna Austria, pengen bangettt hehe

      Hapus
    6. wow ... olah raga senam rame rame gitu ya mbak ? mau juga dong ikut kalau liburan di jakarta *ngayal* :D
      kamu sering gabung juga mbak olehraga di sana ?

      Austria nggak jauh dr Jerman mbak, jd kl ke sana bisa jg mampir ke Jerman, bhs nya juga sama :)

      Hapus
    7. Iya El, selain senam ya lari pagi atau hanya jalan2 sambil cari sarapan pagi, karena di hari minggu pagi itu selain olah raga banyak pedagang makanan dan penjual macam-macam ya mirip pasar malem biasanya sih orang bilang pasar kaget.

      El Austria berarti deket Liechtenstain itu ya, klo dlu negara terkecil di dunia. Aku pernah baca bk tentang negara2 eropa, waktu itu aku terpesona melihat gambar2 negara2 sekitar Jermam termasuk Vienna, Liechtenstain dan satu lgi Swisszeland. Dah baca hatiku bilang aku harus kesana terlebih kemudian hri temenku ada yg ke Swiss gile rasanya pengen banget ketika ia bercerita tentang perjalanannya berkeliling negara2 Eropa hanya dgn menggunakan keteta api. Tampaknya mimpiku kesana entah kpn ya tercapai karena hingga detik ini pengalamanku ke luar negripun sebatas Singapura hahaha ... harus berjuang ngumpulin duit nih klo ingin ke sana :)

      Hapus
    8. iya mbak memang berdekatan, aku dan suami pernah ke Salzburg di perbatasan Jerman Austria, naik kereta sekitar 8 jaman, enak juga krn keretanya nyaman, terus daerah daerah yg dilalui jg cantik cantik, pernah kuposting juga lho mbak di blogku ttg daerah wisata di Austria dan swiss, keadaannya juga nggak jauh beda krn di Swis sebagian masyarakatnya juga mengunakan bhs Jerman sehari harinya, yg sebagian lagi pakai bhs Perancis

      Namanya mimpi mbak, ngak ada yg nggak mungkin kl kita mau, semoga satu hari nanti bisa sampai ke Eropa dan mengelilinginya ya mbak :)

      Hapus
    9. Assiik ya El kalo transportasi umumnya nyaman, bisa kemana2 dengan assiikk tuh :)

      Yups, kayaknya memang mimpi itu harus tetap ada ya El. biar hidup ada yang ingin di capai.

      Hapus
    10. iya mbak, naik kereta bawah tanah tengah malam juga nyaman dan aman kayak naik siang hari saja nggak ada bedanya

      iya mbak, kalau dah nggak ada mimpi lagi kali hidup jadi boring ya mbak, bener nggak ? :D

      Hapus
  2. wow keren yaa balaikota nya dimana yaa itu :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. wew, kan dijelasin itu di rathaus vienna :P

      Hapus
    2. perlu ditulis dgn tinta merahkah ? :D

      Hapus
  3. Ya alloh bangunannya ciamik kyk di negeri dongeng ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbak, kapan terakhir menikmati bangunan kuno mbak ? :)

      Hapus
  4. kapan ya saya bisa wara wiri ke rathaus vienna :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. kapan saja kamu mau mas :)

      Hapus
    2. mbak ely...iya yaa,
      mudah2an tahun ini ada rejeki ya buat ke Rathaus Vienna,
      eh..admin blognya kemana ya... :-)

      Hapus
    3. Amiin .. semoga ya :)

      adminnya lagi sibuk kali mas :)

      Hapus
  5. Bangunan balai kota nya bak istana para raja...
    Ya.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mas, kapan terahir mengunjungi bangunan kuno nih ? :)

      Hapus
    2. Palingan terakhir bulan2 kmrn...saat nonton film di kawasan megaria jak pus....

      Konon ..wilayah disana termasuk salah satu cagar budaya loh..katanya...hehe

      Hapus
    3. wah .. jadi kepo nih mau ke sana juga, apsti ada alasan khusus ya mas knp bisa dijadikan salah satu cagar budaya ?

      Hapus
  6. Kapan2 boleh nitip coretan di mari bang :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. boleh banget dong, langsung kirim aja, nanti pas manggung ane umumin :D

      Hapus
    2. manggung emang ketoprak Mon ? :D

      Hapus
    3. wew, ketoprak mah di makan mba, wenak :P

      Hapus
    4. di kampungku sana ketoprak mah panggung hiburan kayak srimulat Mon :D

      Hapus
    5. Lah...napa jadi pada ngomongin ketoprak nih...hehe :)

      Hapus
    6. karena beda arti mas, ketoprak di kampungku dgn di kotanya si mon :D

      Hapus
    7. lupa nanya ... kalau di daerahmu apa ya ada ketoprak kayak di tempatnya si mon mas ? :D

      Hapus
  7. Sempat heran begitu liat di akhir posting ada nama Elly. Ternyata udah ada fitur penulis tamu ya disini :)
    Makin sukses nih blogg kayaknya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ayoo kapan nyusul nih Din ? :)

      Hapus
  8. tak kirain kamu kang yang ke austria. Ternyata ada penulis tamu yang berkontributor disini. Mantep dah. Artikelnya makin beragam nggak hanya mendaki gunung saja.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kapan terakhir mengunjungi tempat bersejarah mas ? :)

      Hapus
  9. ciyeee, skrg jd ngijinin tamu utk nulis disini ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. wew, xixixixi, udah lama tau ...

      Hapus
  10. wadeww ... baru tahu ya ? :)

    BalasHapus
  11. Wah, kirain Mas Stumon yang kesini, saat menghilang kemarin. :). Ternyata tulisan Mbak Ely toh. Ga jadi deh mau minta oleh2 ke Mas Stumon. Hehe.

    Asyik banget pastinya berkunjung ke Kota atau bangunan kuno ya, Mbak. Sensasinya gimanaaa gitu. :)

    BalasHapus
  12. iya mbak, ber wow wow bisanya :D

    mbak Al kapan nih terakhir mengunjungi tempat bersejarah ? :)

    BalasHapus
  13. mas, kapan2 klo mau ke vienna....ajak2 lho ya? jangan hanya nawarin kalau mau ke raung duang, ya plesiran indah dan keren juga harus diajakin plus di ongkosin!!!!!

    BalasHapus
  14. ini sebuah ultimatum buat si mon ya mbak ? :D

    kapan nih terakhir mengunjungi tempat bersejarah ? :)

    BalasHapus
  15. kapan ya mbak??seminggu yg lalu deh..berkunjung ke mesjid bersejarah di daerah kerinci,provinsi jambi..:D

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah .. pasti sudah sepuh ya usia mesjidnya, nama mesjidnya apa ya kalau boleh tahu ? pengen nggoogling lihat wujudnya :)

      Hapus
  16. hmm, tuan rumahnya knp ya, kok yg nulis tamunya mulu sih?

    BalasHapus
    Balasan

    1. khan emang artikel dr penulis tamu, jadi wajar kalau yg balas komentar si penulisnya khan ? emang belum pernah jadi penulsi tamu kamu ya mas ? :)

      Hapus
  17. yak ditanya kapan terakhir ke tempat bersejarah. kapan ya?

    BalasHapus
  18. aku mau dong. harus nyeritain apaan yak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. syarat syaratnya klik saja di *kirim artikel* di atas :)

      kapan nih terakhir mengunjungi tempat bersejarah mbak ? :)

      Hapus
  19. itu balai kota gan ???? ajib...kaya istana gede banget

    BalasHapus

Posting Komentar

Terima kasih telah berkunjung, berikan komentar anda mengenai posting diatas

Postingan populer dari blog ini

Desain Undangan HUT RI Ke 69

Perlengkapan (Masak) Pendukung Pendakian

Fungsi Dari Gelas