Masihkah Perlu Peringatan Hari Bumi?

Untuk sejenak saya tertegun menyaksikan google doodles hari ini (22/4/2013) dimana terdapat gambar yang sangat mempesona dan begitu indah. Gambar tersebut di artikan sebagai BUMI tempat dimana manusia dan makhluk lainnya hidup dan berkembang biak.


Siang
Siang
malam
Malam
Animasi siklus bumi setiap hari nya ini, seakan begitu menghipnotis saya untuk terus memandangi setiap gerakannya. Siang lalu berganti malam, ditambah tiupan angin dan riak air dengan ikannya, pohon mulai tumbuh, indah seperti aslinya.

Sudah puluhan tahun juga hari bumi selalu diperingati setiap tahunnya, tapi, apa masih perlu? melihat kerusakan global setiap harinya terus terjadi. Ah, curang rasanya saya menuliskan hal ini, toh setiap harinya saya pun turut merusak bumi.

Jadi bagaimana ?


Komentar

  1. mungkin juga perlu diperingatkan agar kita sebagai makhluk bumi harus tetap menjaga kelestarian bumi ini.
    semoga bumi kita aman2 aja dan tidak diserang oleh makhluk luar angkasa...wkwkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah kalo di serang sama alien kita kudu bergabung ke negri api dong ...

      Hapus
  2. masih perlu, kalau konsisten selalu mengingatkan hati siapa sih yang enggak luluh :D

    BalasHapus
  3. itulah bumi kawan. semakin hari semakin banyak manusia dengan kepentingan menggali dan memanfaatkan apa yg ada dibumi ini untuk kebutuhannya. tetapi pemanfaatan tersebut tidak dibarengi dengan istilah reboisasi. rusaknya ekosistem dan punahnya habitat bumi menjadi awal kehancuran yg dibuat oleh tangan2 manusia yg tinggal didalamnya. Huh Hureh (istilah gerutu dalam bahasa maanyan) hehehe.. koq malah serius sih, kan biasanya banyak ngaconya kalo bertandang ke blog ini gkgkgk!

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkwk ... padahal ini juga post ngaco lho :p
      iya yah, kalimantan aja udah rusak gini neh ... hmmm

      Hapus
  4. berterima kasihlah dengan bumi, karena itu kita ada.
    dan bersedekahlah pada bumi, dgn cara menjaga ekosistemnya.

    BalasHapus
  5. Masih sangat perlu Lif :)

    kamu perlu deh sekali kali lihat kampungku di sini langsung, di mana orang orangnya begitu cintanya dgn alamnya, bukan omongan saja tapi ada buktinya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah, itu yang di perlukan disini sepertinya :-(

      Hapus
  6. antara penting gak penting jga seh Mas..liat dari kacamata siapa dlu??hoho
    bagi yg peduli dan melakukan aksi nyta menjaga keseimbangan buat bumi,penting kyknya mas..:D
    #SokNgerti

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo dari kaca mata kuda gimana ??

      Hapus
  7. menurut saya tdk perlu :D

    BalasHapus
  8. tergantung kesadaran masing-masing individu sih ya mas untuk menjaga tempat tinggal :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. yoi, tapi banyakan yg sadar apa yg gak ya ...

      Hapus
  9. Postingnya nyinggung banget nih... untuk yang sering merusak bumi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkwkwk ... cuma nyinggung doang seh, gak ampuh kalo buat bikin sadar

      Hapus
  10. menjaga bumi (peringatan hr bumi) seharusnya bukan tiap tahun mas, baikx tiap hr atw sering2 aja soalx bumi ni parah... *smile

    BalasHapus
    Balasan
    1. yoyoy, jadi kapan neh kita ke negara air dan api? wew hehehe

      Hapus
    2. ke Makassar aja km blom pernah heheh...,

      Hapus
    3. wkwkwk padahal deket ya ...

      Hapus
  11. perlu tapi sebatas mengingatkan klo ternyata bumi masih ada dan blum kiamat ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. okey sob, buat bahan post juga ya, hehehe

      Hapus
  12. Reflektif! Saya juga termasuk orang yang suka merusak bumi. Hehe...

    BalasHapus
  13. Bumi itu Ibu pertiwi, jadi seharusnyalah kita tau apa yang terbaik bagi ibu kita. Memperingati di barengi tindakan nyata itu lebih afdol bro. Caranya ? hehe kayaknya masing-masing kita sudah tau deh :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. caranya ?? #awas kalo gak di kasih tau ~jitak

      Hapus
  14. peringatan harinya harus tetep ada bang mon...
    lha wong....ada aja masih banyak kerusakan....apalagi kalo nantinya di ilangin....
    hehe

    ape mungkin juga lebih kalah subur kali ya...nunggu kesadaran dateng...dari pada nanem seribu pohonan...hehe :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. wew, malah yg dateng eyang subur ya, hihihii

      Hapus
  15. mungkin sudah sifat dasar manusia yang senengane membuat kerusakan di muka bumi untuk pemenuhan hidup dan kesenangan hidup, jadi susah mengubah kebiasaan dan pemikiran untuk menjaga kelestarian bumi. Dua orang bertekat melestarikan bumi dengan segala upaya yang dilakukan, tapi 200 orang malah merusaknya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ada juga tuh kemaren, niat mau kampanye pelestarian bumi, eh malah di tangkep polisi, kasian ya

      Hapus
    2. wah parah juga ya Kang, kalo kampanye untuk kebaikan malah berbuntut kek gitu

      Hapus
    3. itulah bingungnya di negri ini, bungung bingung ku memikirkan ... hahaha ...

      Hapus
  16. sebenarnya bukan peringatan hari bumi itu yang cuma jadi sekedar peristiwa seremonial belaka, namun bagaimana pada hari bumi tersebut bisa kita jadikan salah satu momentum untuk membuat bumi dan segala mahluk yang ada di atasnya bisa menjadi lebih sinergi, manusia, hewan dan tumbuhannya nyaman hidup di atas bumi dan buminya juga semakin tidak rusak....salam, keep happy blogging always :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. alangkah indahnya yah, kalu semua bersinergi dengan baik :D
      keep blogging :-)

      Hapus
  17. dilematis ya gan, disatu sisi manusia harus hidup. sisi lain bumi harus lestari.

    BalasHapus
    Balasan
    1. sekaligus ironis, hehehe gaya gueh, tapi ya gitu deh, serba tumpang tindih

      Hapus
  18. Peringatan tanpa di sertai dengan kesadaran menjadi tiada arti sebuah peringatan

    BalasHapus

Posting Komentar

Terima kasih telah berkunjung, berikan komentar anda mengenai posting diatas

Postingan populer dari blog ini

Perlengkapan (Masak) Pendukung Pendakian

Desain Undangan HUT RI Ke 69

Logo HUT RI Ke 71 | Vector