Logika Warung Kopi

Waktu masih di Jakarta, saya sering kongkow di warung kopi, sekedar melepas penat, gak terlalu ramai seh, dan biasanya yang kongkow disitu banyakan ngobrolnya dari pada jajan. Makanya saya gak heran kalau melihat si akang warung lebih suka nekuk muka dari pada nekuk duit. Hasilnya muka si akang udah mirip uler kadut.

Ada aja bahan obrolan di tempat itu, dari obrolan ringan, sedang sampe berat. Komplit, mirip jamu yang di gendong si embak sexy kalo sore. Terkadang saya tertarik dengan obrolan orang yang duduk tidak jauh dari saya, apalagi kalau obrolannya gak berbobot, ngawur serta anjur, terus kopi mereka juga bisa di samber, hehe ...

Walaupun hanya obrolan ala kaum kami, bagi saya terasa menyegarkan. Dunia sekejap terasa enteng tanpa beban, emang seh terkadang kita gak sadar kalau sedang menjalani hidup yang terlalu serius. Nah saat kaya gini, yang kita butuhin adalah ketawa keras dan bebas. ~ asal jangan sampe anjing tetangga bangun aja.

Contoh obrolnya seperti berikut sob. Sebutlah kedua orang ini bernama, stupid dan monkey sebagai pelaku ngobrol bego :

"Pid, gue masih bingung neh sama SBY, bisa bisa nya jadi ketua partai, padahal Aceh lagi goyang" keliatannya seh monkey serius.
"ah, ngapain loe bingung, biarin aja terserah dia, mo ngapain kek, orang tuanya aja cuek" stupid ngejawabnya ngasal sambil nyeruput kopi
"iyalah, orang tuanya udah mokat, masa mo komplen! nah, yang begini neh, warga yang gak perduli sama negara, cuma mikirin diri sendiri, egois loe" #monkey nyolot
"wew, loe tuh benga!!!" #stupid nerusin ngisep rokok
"benga??? " #monkey mikir, makan, nyuci, mandi, terus ngopi lagi ~ sempet yeh
"iya benga, bego tapi senga ... " #stupid kesenengan, sambil goyang india
"anjrit, dari pada loe, sengke ... "
"apaan tuh, sengke"
"senga tapi kere" #joget jaipong sambil makan beling
"ya udah, berarti loe yang bayar neh kopi!"
"semprul, gue juga gak bawa duit bro ... "
"hah, terus siapa yang bayar dong?"
#stttt ....ttt ...

Eitt, kalo udah bagian ngomongin "bayar" berarti saatnya saya pulang, dari pada kena imbas.

warung kopi
obrolan di warung kopi, tempat biasa kongkow ...

Logikanya, warung kopi gak butuh logika, kecuali kongkownya di warung kopi mahal mirip Stabucks baru deh butuh logika. Gak seru, gak bisa ngutang, gak enak juga kalo ketawa terlalu keras, palingan bisanya godain mba nya yang nganterin kopi, itu juga kalo kopinya dianterin.


Komentar

  1. Hihihi kayak kenal tu yang di foto :D
    Mas monyet benga sengke dasarrr

    BalasHapus
    Balasan
    1. suka purak purak ...
      ah elo gedong ...

      Hapus
    2. wkwkwk .. gede tapi dongo ... hahaha ...

      Hapus
    3. Iya aku emang dongo kok
      Ya udah deh mas
      Makasih ya dadah

      Hapus
    4. huuu ... sensi nih yeh ... :p

      Hapus
  2. hahahahhaha ... alasan !! .. sama sama pelit buat bayar kopi :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihiy, itu namanya taktik dan strategi mba :p

      Hapus
  3. Buat saya, warkop nomor dua. Yang pertama, puncak gunung. Tapi itu kalau nggak hujan badai. Atau kopinya masih ada. Yang jelas, nongkrong plus ngopi paling asyik memang sama temen. Sama SBY nggak asyik. Lagian, kopi SBY kan kita yang "bayarin" bukan? :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. yoi bro, SBY mo ngopi aja pake modal kita ... semprul ...
      jadi kapan neh ngopi bareng di puncak gunung nya?

      Hapus

Posting Komentar

Terima kasih telah berkunjung, berikan komentar anda mengenai posting diatas

Postingan populer dari blog ini

Desain Undangan HUT RI Ke 69

Perlengkapan (Masak) Pendukung Pendakian

Fiersa Besari