Dramatisasi Mendapatkan NILEK

Salut saya sama Diknas Pendidikan Jabar yang menaikan penghasilan bagi para pengajar di daerah terpencil menjadi Rp. 8 sampai Rp. 9 juta perbulanannya. Sedangkan jika di bandingkan dengan Diknas Pendidikan di tempat saat ini saya berdomisili, jauh bedanya, sampai 180 derajat.

Bayangkan sob, untuk mendaftarkan agar mendapatkan NILEK saja, masa di geber dengan pertanyaan aneh seperti ini :

Admin = teman stupid monkey
Petugas = petugas Diknas

Admin : Siang pak
Petugas : Siang, ada apa ya ?
Admin : saya ingin mengajukan permohonan untuk NILEK pak.
Petugas : oh, kok kamu tahu nama saya?
Admin : wew, kan sebelum kesini saya cek dulu di internet pak "hello, sekarang jaman udah canggih kaleee", siapa yang berwenang dan menangani hal ini.
Petugas : Okeh, berkasnya saya pelajari dulu ya ... "sok keren loe"
Admin : Okeh pak, saya tunggu kabarnya (kalo loe inget terus ngabarin juga seh).

Wew, waktu terus berlalu ... Sudah beberapa bulan tuh berkas di kasih dan sudah beberapa bulan juga, tuh petugas gak ngabarin gue, bete ...

Seandainya semua Diknas Pendidikan serentak melakukan hal yang sama dengan Diknas Pendidikan Jabar, mungkin para pengajar di daerah terpencil akan terpenuhi kebutuhannya, dan semoga para pengajar tidak lupa dengan niat awalnya, mengapa memilih profesi menjadi guru. Amin.

Oh iya, NILEK adalah kepanjangan dari Nomor Induk Lembaga Kursus, seharusnya tugas mereka untuk mendata validasi tentang LPK, jadi kalau ada LPK yang datang lalu mengajukan NILEK, sepatutnya mereka senang dan segera membantu, bukannya sok jual mahal dan acuh gak acuh.

Sungguh dramatisasi mendapatkan NILEK ... owwww ...

Untuk yang ingin lebih tahu mengenai NILEK silahkan deh, langsung meluncur kesini.

note :
*semoga petugas yang pernah terlibat pembicaraan seperti diatas, baca post ini deh
*gak apa apa deh, kalo post kali ini di sebut misuh misuh ...



Komentar

  1. pajang dinomer satu dulu MON..pertamax

    BalasHapus
    Balasan
    1. yg jelas beda daerah beda orangnya kawan!.
      intinya tidak lagi mengacu pada peraturan ato sumpah jabatannya, tetapi lebih ke orangnya.
      kalo gak saya temen gue dulu cepet kelar ngurusin yg kayka ginian!

      btw, gaji guru sampai 8-9 Juta? banyak amat eh amat banyak. tapi sepengetahuan saya itu tergantung APBD masing2 daerah MON (kira2 juga)

      Hapus
    2. pertama aman ...

      okeh, berarti tuh orang kutang tanggap ya, hmmm perlu di kasih briping kale dia sob.

      wah kudu belajar sama temen loe neh gue.

      semoga saja APBD di sini juga bisa diatur sesuai pos nya ya ... #ngarep, hehehhe

      Hapus
    3. oh iya ya, musti ndaftar buat nilek.
      kirain tinggal bikin aja LPK

      jadi inget tes tupel kemarin, kakakaa

      Hapus
  2. mas mon, leg orang pnya jabatan emagn rata2 kayak gitu seh, sok diperlukan tapi emang perlu seh,tapi kan ndak harus gitu sikapnya :D

    eeh bapak nya orang diknas pnya blog kah yaa :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, gelo emang tuh si bapak :p
      semoga aja dia punya blog terus baca, wkwkwkwk

      Hapus
  3. tau nggak??? bapakku diterima jadi kepsek..

    *salah fokus dan bukan pamer

    BalasHapus
    Balasan
    1. tau dong, kan kamu kasih tau jeng :P

      Hapus
  4. Wah ... kalau aku msh di kamapungku sana pasti berurusan juga dgn NILEK ini ya Mon

    knp tidak dionen oneni bapak itu Mon, perlu tak wakili tah hihihihi :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mba, pasti itu :D

      onen oneni tuh opo mba ???
      wakili deh, hehehe

      Hapus
    2. onen oneni itu dimarahi habis habisan, wes tak wakili deh, wani piro ? hihihihi

      Hapus
    3. wkwkwkwk, itu toh artinya,
      wew, pake wani piro? takut ...

      Hapus
  5. beneran bang sampe 9 juta sebulan? wah keren beudz jabar.. itu bisa2 yg di kota jadi mau pindah ke daerah terpencil tuh hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. emang begitu maksudnya jeng, biar di daerah terpencil terpenuhi pendidikannya :D

      Hapus
  6. Mereka memang kadang sok jual mahal, Kakaaak. . . :D
    Perjuanagn untuk mendapatkan nilek itu mudah kalau langsung ke dirjen. :)

    LKP tempat aku ngursusui sudah dapat nilek dan sudah dapat penilaian kerja "B".

    BalasHapus
    Balasan
    1. pengennya seh langsung ke dirjen, tapi birokrasinya itu lho, njelimet :D

      wow keren udah dapet "B", mau dong ...

      Hapus
  7. Barusan mau nanya, nilek itu apa?
    Eh sudah di jelasin langsung dalam postingan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe, maksudnya emang biar gak ada yg nanya .. :D

      Hapus
  8. alhamdulillah, kesejahteraan guru meningkat, sebagian pegawai kemenkeu di kota2 terpencil gajinya cuma setengah itu :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. semoga aja kesejahtraan semakin meningkat deh, amin :)

      Hapus
  9. era sekarang nii emang era nya buat para guru :)
    semoga ajja iia dengan demikian.. kualitas anak bangsa bisa makin ke bagus ;) *halahhh.. :( lama saiia gag maen ke sini kang.. pa kabar nii..?!?!

    BalasHapus
    Balasan
    1. semoga aja ya :D

      kabar baik, kemana aja neh, baru mampir :D

      Hapus
  10. semoga makin lebih baik lagi aja deh :D
    salam kenal yah ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. salam kenal sob,
      terimakasih kunjungannya :D

      Hapus
  11. wah,, tak pikir gajiku dl jd guru 2,6 jt uda banyak.. ternyata di jabar lebih banyak lagi ya.. mau dong daptar nilek XD

    BalasHapus
    Balasan
    1. wew, kalo dulu aja segitu, artinya sekarang udah bisa medekati atau sama ya ky disana :P
      yuk ambil nilek

      Hapus
  12. hello harii gini ga kenal bapak ,capee deeh,..
    hello hari gini ga kenal stumon..
    ga gaul donk :P

    BalasHapus
  13. berkunjung gan ^_^
    maaf nih baru bsa nongol lagi

    BalasHapus
    Balasan
    1. okey sob, santai aja kaya di pantai yuk ...

      Hapus
  14. Saya kira tadi apa NILEK itu rupanya Nomor Induk Lembaga Kursus.

    Tapi mudahan segera cepat mendapat nileknya Mas.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amin, semoga cepat nongol tuh nilek :p

      Hapus
  15. Takkirain Nilek = Nilai jelek..
    wkakakak

    BalasHapus
  16. kesian ya...smg NILEK ny cpt keluar.
    (knp nmnya jelek bgd yak)

    BalasHapus
    Balasan
    1. mereka emang gak jago kalo bikin nama

      Hapus
  17. 180 derajat dari 8 juta itu berapa? aku guru swasta di Jogja... gak usah nyebut gaji dah... so far enough deh

    BalasHapus
    Balasan
    1. hmmm berapa ya? ya segitu deh ...
      180 derajat itu bukan uangnya mba, tp kerjaanya, gitu lho

      Hapus
  18. Ternyata ya, di banyak tempat masih seperti itu ya mas... andai saja para petugas terkait dibenahin mentalnya, mungkin akan jauh lebih beretika dan memiliki etos kerja yang baik. Mungkin dia masih terpaku pada modus lama mas, selipan uang di map berkas tuh yang dia tunggu. Kebangetan!

    BalasHapus
  19. saya selalu berkunjung ke blog anda, tap knpa anda tidak pernah bekunjung balik di blog saya :(( . ga adil gong :(( . pokonya saya tunggu di blog sya yang masih baru :)

    BalasHapus

Posting Komentar

Terima kasih telah berkunjung, berikan komentar anda mengenai posting diatas

Postingan populer dari blog ini

Perlengkapan (Masak) Pendukung Pendakian

Desain Undangan HUT RI Ke 69

Logo HUT RI Ke 71 | Vector