Jibas, Jaringan Informasi Bersama Antar Sekolah

Apasih Jibas? nah itu nah, dijudulnya udah ada lho.

Jibas adalah singkatan Jaringan Informasi Bersama Antar Sekolah, merupakan sebuah sistem aplikasi sekolah mulai dari tingkat dasar hingga perguruan tinggi.

Hmmm ... kalau di perhatikan, masih banyak lho lembaga pendidikan yang belum mempunyai sebuah apalagi dua buah sistem aplikasi berbasis komputerisasi. Padahal sekarang kan jamannya komputer, masih ngandelin catetan? capek deh.

Saya berani bertaruh, hanya 0,2 % saja dari lembaga yang sudah mempunyai sistem, itupun hanya di kota kota besar. Kota kecil? tau dah gelap.

Aplikasi ini terbilang free/gratis, jadi bisa di download siapa saja yang ingin menggunakannya, 

aplikasi Jibas
Tampilan aplikasi Jibas
Menggunakan sistem basis data yang ter manajemen dan dapat di gunakan secara online

Alur data
Alur data
 
Disaduran langsung :
Misi JIBAS adalah membangun jaringan informasi dan komunitas pendidikan yang bisa mewadahi interaksi dan aktifitas setiap elemen pendidikan dari siswa, guru, orang tua, sekolah,yayasan, pemerintah dan masyarakat umum.
info lengkap http://www.jibas.net/content/infojibas/infojibas.php
Bagi saya, Jibas merupakan salah satu solusi demi terwujudnya sistem aplikasi sekolah yang baik.

http://www.jibas.net/content/index/index.php
www.jibas.net

Aplikasi dan panduan
Aplikasi dan panduan yang perlu di download
Jika sobat ada yang memang tertarik dan membutuhkan, silahkan deh meluncur ke situs resminya saja di http://www.jibas.net agar bisa lebih dalam mempelajarinya. 

Soalnya kalau nungguin stupid monkey ngebahas aplikasi ini dengan terinci, sobat dijamin bakalan bete "sampe kiamat juga, gue gak bakalan bahas rinciannya, lo mau, lo ulik sendiri". Jadi silahkan pelajari sendiri, karena aplikasi ini mudah kok untuk digunakan.


Komentar

  1. met mlm mas sma2 mas. met ngblog'y mas jngan lupa di minum dulu kopinya biar tmbh smangat ngeblog heheheh. trmksih mas infonya\

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe ... kalo ngopi mah wajib sob, hehehe

      Hapus
  2. wah..saya aja baru tau ada yang beginian..

    emg bener tu,sdikit skli yang tau bginian..

    spertinya,perlu promosi jga,biar pada tau..hehe

    BalasHapus
  3. Baru tahu Mon ttg Jibas ini

    BalasHapus
    Balasan
    1. makanya saya coba sebarin mba, hehehe

      Hapus
  4. Aplikasi yang menarik nampaknya, kalo sekolah tempat saya bekerja sudah pake blog, website sendiri, grup fb, 3 malahan :P, apa masih perlu yang beginian ya? Hehehehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo sudah lengkap begitu ya mungkin gak perlu lagi sob, tapi bisa aja kok buat bahan perbandingan aja :D

      Hapus
  5. sistem memang masalah besar termasuk di badan usaha
    mereka suka kebalik menganggap aplikasi sebagai acuan
    padahal sebelum pake aplikasi, cara manualnya kudu jalan dulu kan..?
    jadinya tidak ada penolakan dari usernya

    BalasHapus
    Balasan
    1. sistem dibuat kan berdasarkan manual dan observasi dulu ditambah informasi yg dibutuhkan juga harus dari usernya langsung , kalo sudah jadi tapi usernya masih nolak, atuh piye kang ...

      Hapus
  6. terimakasih pak ustadz atas informasinya .ini sangat penting buangeett...bagi dunia pendidikan di negeri ini..matur thenkyu yak....

    BalasHapus
  7. sudah hebat ya mas orang indonesia, tetapi jika masalahnya adalah kurangnya SDM guru modern gimana ya mas? saya sendiri menyikapinya banyak guru yang mengacuhkan teknologi seperti ini dan masih mengandalkan sistem lama. Saya merasa banyak sekali guru yang belum siap dengan perkembangan teknologi sekarang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah itu dia kendala sekarang, mungkin para guru harus di pertajam lagi neh pengetahuannya :D

      Hapus
  8. betul mon. di daerah saya masih belum tuh. apalagi kalo udah ke kampung saya ini.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hmmm ... berarti saatnya ente turun tangan sob :D

      Hapus
  9. Yang jelas sekolahan gue belum make apps ini, dan benar, kami masih ngandalin catetan . . .

    btw, publikasi ttg applikasi ini nggak terlalu bagus ya, gue aja baru taunya sekarang

    BalasHapus
    Balasan
    1. hmmm .. sosialisasinya mungkin yg masih kurang terbatas sob :D

      Hapus
  10. wah keren nih..tapi distribusnya belum sampai pedesaan ya,..

    BalasHapus
  11. keren nih, bs dilaporkan ke bu bos.... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hao atuh laporkan, lumayan buat bantu bantu

      Hapus
  12. Hebat euy, selalu punya info untuk dibagi

    Two thumbs deh buat StumonK :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gak percaya ? nih jempol dua masih ngacung gak turun-turun *soalnya kejepit pintu pintu dua2nya wew !

      Hapus
  13. met siang mas met rahat'y. oh'y mas silakan ambil Award Nya Kalu dah Da Waktu'y.

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah, meluncur, makasih ya atas awardnya :D

      Hapus
  14. wow, tumben post beginian bang. wah lo ternyata perhatian juga dan informatif tentang pendidikan. hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha ... lo tau gw lah .. hihihi #nyombong :p

      Hapus
  15. wah wah mau belajar jadi kepala sekolah??biasanya jadi kepala suku di utan hehehe ganti jalur yaa?

    BalasHapus
    Balasan
    1. siapa bilang, ini juga buat di hutan kok, hehehe

      Hapus
  16. baru tau ada Jibas...
    kalau Ribas aku tau :D

    BalasHapus
  17. kalau sekolahannya masih di pedalaman ya harap maklum sob. jibas boleh dikatakan intranet kan?

    BalasHapus
  18. wah gratis ya sob jd pengen nyobain

    BalasHapus

Posting Komentar

Terima kasih telah berkunjung, berikan komentar anda mengenai posting diatas

Postingan populer dari blog ini

Desain Undangan HUT RI Ke 69

Perlengkapan (Masak) Pendukung Pendakian

Fiersa Besari