Sekolah Pertama

Ingatkah kawan saat pertama kali menginjakan kaki di sekolah dasar pertamamu? "saya inget dong". Saat itu saya diantar Bunda melewati jalan setapak pesawahan yang terhampar luas nan hijau dengan perasaan deg degan dan penuh rasa takut. Saya belum bisa perpikir kalau sekolah adalah suatu hal yang menyenangkan.

Bagi saya, sekolah itu artinya gak boleh main-main lagi, gak boleh bandel, harus belajar, menakutkan deh. Rasa yang begitu takut semakin terasa saat saya dan bunda sampai di depan pintu kelas dimana disanalah kami akan mendaftar. Terdengar jelas banyak suara anak-anak seusia saya. Ada yang tertawa, menangis, berteriak, rame deh rasanya. 

Saat kaki ini untuk pertama kalinya diinjakan di lantai kelas itu, hati ini rasanya hancur lho, yang ada di pikiran saya adalah : betapa teganya bunda meninggalkan saya nanti untuk bersama orang-orang yang tidak saya kenal sama sekali sebelumnya "oh ... kejam". Saya hanyalah anak baru dari jakarta yang tinggal di rumah nenek karena banyak saudara dari cucu Beliau yang bisa saya ajak bermain. Itu saja yang saya inginkan. Bukan sekolah!

Terlebih lagi, ketika Ibu guru yang gendut di kelas itu menghampiri saya, lalu beliau membuka mulut dari pipinya yang gembul itu bertanya "siapa namamu", saya hampir pingsan lho. Bayangkan saja, gurunya saja gendut, besar, mirip cerita-cerita raksasa dalam dongeng nenekku. "Ah, saya gak akan jawab apapun pertanyaan ibu guru gendut itu" pikir saya.

Berkali-kali ibu guru gendut itu bertanya, berkali kali juga saya membisu. "pokoknya harus tutup mulut". Ibu guru gendut itu pun akhirnya berlalu dan mulai menyanyikan lagu "cicak cicak di dinding" dengan menggoyangkan tubuhnya. "hai, saya tahu lagu ini" ucap saya dalam hati.

Tanpa di perintah, saya pun ikut bernyanyi dengan suara lantang sekeras keras nya, dengan maksud memamerkan kemampuan saya, hingga akhir lagu, semua yang ada di kelaspun bertepuk tangan, tentunya dengan aba-aba ibu guru gendut itu.

"Bagus, bagus, siapa yang mengajarimu" tanya ibu guru gendut itu kepada saya,
"bunda" jawab saya,
"hmmm ... kamu anak yang pintar ya" katanya
"ganteng juga kan bu?" saya malah ke PeDean

Ibu guru gendut itu tak menjawab, tapi hanya manggut manggut ...
"bu, saya ganteng kan?" tanya saya lagi dengan agak kesal sekaligus memohon
"jawab dulu pertanyaan ibu tadi, siapa namamu?" ibu guru bertanya ulang
"hmmm ... tapi rahasia ya bu" bisik saya sambil menghampiri ibu guru gendut
"iya" jawab nya

"hmmm ... STUPID MONKEY bu" ... jawab ku ... (versi aslinya gak nyebutin nama itu deng)

Ibu Guru hanya tersenyum seraya mengedipkan matanya. Dan anehnya saya merasa lega lho.

Mulai hari itu saya menjadi yakin, bahwa sekolah tidaklah menakutkan, kami bisa bernyanyi, menulis, main tebak-tebakan, banyak hal deh. Terutama punya banyak teman lho.

"Makasih ya bunda, udah sekolahin saya, makasih juga ibu guru gendut" ...



Sobat, ada yang punya pengalaman lain ???

Selamat Hari Ibu, buat ibu diseluruh dunia besok ...




Komentar

  1. Balasan
    1. duh, sory mory, gak maksud deh ... :P

      Hapus
    2. Met hari ibu ya mas.
      Kamu manggil ibukmu 'Bunda' mas?

      Hapus
  2. hmmm pengalaman waktu kecil, masih membekas yah, sepertiny aga bakal terlupakan

    BalasHapus
    Balasan
    1. yoi sob, pengalaman yg mendebarkan :D

      Hapus
  3. agak risih dg kata2 Ibu gendut...ihikkzzz

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hikz... Udah gak usah di pikirin :-P

      Hapus
  4. yah sama mengingat waktu itu........(mengenang....termanguuuu....ga terasa menitik liur..blehee beeh ^_-^ )...

    watu itu..ee waktu itu...saya selalu minta ditunggui....ga mau masuk kelas kalau ga ditunggui....
    suka minder....hehe..selebinya lupa....

    Selamat hari Ibu....Tidak ada yang dapat mampu menyamai apa yang telah diberikan Ibu kepada anak-anaknya, nyawa sekalipun....yang hampir menyamai hanya ketulusan kita untuk memberi kepada Ibu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah ... Liur siapa neh?

      Yep, mari kita berbakti ...

      Hapus
  5. sekolah pertama saya itu, TK.. dan yang saya ingat dari sekolah pertama saya adalah, saya dulu pendiaaam sekaleee. Pendiam pake banget sampai SMP kelas 1. Naik kelas 2, mulai muncul tabiat aslinya hahaha :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Owwww ... Pasti sesuatu tuh sampe tabiatnya muncul :p
      Rugi juga seh kl jd pendiam ... Apalagi di diami ...

      Hapus
    2. wkwkwkwk .. kasian banget deh

      Hapus
  6. sekolah saya pertama..

    bukan bunda yang ngantar :'(

    ngiri deh~

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wew,knp dulu gak bilang sama bundaku, kan beliau bisa sekalian ngantar ...

      Hapus
    2. gyahahahaha~

      bisa aja... :P

      Hapus
  7. masih inget aja tuh sampean sama si ibu guru gendut,,,hehe

    BalasHapus
  8. itu cerita di atas berdasarkan pengalaman nyata ya ?

    BalasHapus
  9. hmmm...
    ketika saya SD saya masih ingat saya dimarahi oleh ibu ketika salah melakukan perkalian antara 8 X 9..

    BalasHapus
    Balasan
    1. tapi demi kebaikan kamu juga kan sob ... :"D

      Hapus
  10. teringat pula zaman sekolah dulu-dulu..
    masa naik form 1..terpaksa berdiri d luar sebab tak ada kerusi dan meja..sedihnya sampai habis persekolahan tak duduk2

    BalasHapus
  11. berkunjugn nih sob.. :D visit back ya... :D

    BalasHapus
  12. saya pernah merasakan ketidaknyamanan jadi anak baru di sekolah waktu pindah ke Pekanbaru dr Yogya kelas 3 SD. Ditinggal juga sama ibu sebelum bel berbunyi.
    Galau banget rasanya... Malu diliatin wajah2 asing yg rasanya semua memperhatikan saya...#asli ini GR.

    BalasHapus
    Balasan
    1. wew, hmmm .. terus ada yg ngeledekin gak ???

      Hapus
  13. haha, ibu guru gendutnya punya trik yang oke

    BalasHapus
  14. waduh, masih inget aja ya pertama kali masuk sekolah..
    saya mah gak inget sama sekali malah hahahha

    BalasHapus
  15. cerita yang menarik stumon, keep blogging yaa..

    BalasHapus

Posting Komentar

Terima kasih telah berkunjung, berikan komentar anda mengenai posting diatas

Postingan populer dari blog ini

Desain Undangan HUT RI Ke 69

Perlengkapan (Masak) Pendukung Pendakian

Fiersa Besari