Bakar Kenangan

Lelaki itu masih terduduk dalam ruangan gelap berukuran 4 x 6 seraya mengepulkan asap rokok yang terus mengepul dari mulutnya. Raut mukanya tak menyiratkan apapun, hanya diam, hanya dingin. Untuk kesekian kalinya dia meneguk kopi dari cangkir diatas meja tempat dimana kakinya bertumpu untuk diluruskan.

Sinar matanya telah redup, tak menandakan kehidupan. Lelaki itu masih diam, masih dingin. Sesekali terlihat dadanya mengembang sekedar menghirup udara untuk di pasokan sedalam dalamnya menuju paru-paru. Lelaki itu masih diam, masih dingin.

Otaknya telah dipenuhi oleh kepulan asap, asap yang mengepul dari hisapan rokok berbatang-batang tiada henti. Lelaki itu terus membakar batang demi batang, mencoba membakar seluruh isi batangan dalam bungkusan rokok, mencoba membakar seluruh isi dalam pikirannya, mencoba membakar seluruh kenangan. Lelaki itu masih diam, masih dingin.

Alunan nada demi nada masih terdengar jelas dari pemutar musik modern dalam ruangan itu, menghantarkan beratus kenangan lama yang kini semakin menyiksa segelap penjuru hatinya. Syair syair yang dulu terdengar indah, kini bak sayatan pisau tertajam yang menyayat kulit dengan irisan yang sangat pelan. Lelaki itu masih diam, masih dingin.

Kini lelaki itu bangkit dengan tatapan mata redup yang mulai memancarkan sinarnya, lelaki itu mulai menggerakan kaki kanan diikuti dengan kaki kirinya, lelaki itu kini melangkah mendekati benda yang menempel di dinding dekat pintu ruangan itu. Lelaki itu menekan sebuah tombol pada dinding, dan, ruangan yang gelap seketika menjadi terang.

Terlihat kini raut wajahnya, lelaki itu telah selesai. Selesai membakar kenangan.



Ayo melangkah, jangan biarkan masa lalu menghantui mu !!!

#... Akh ... sok bener deh gue, hehehehe ...

Note :
# Barang siapa yang coba berpikir kalo lelaki itu gue, maka akan dikenakan sanksi seberat-beratnya hukuman 7 hari 7 malam ketawa di atas pohon jambe sambil bawa panci gosong, atau denda sebesar 9.777.777 rupiah. Camkan itu !!!


Komentar

  1. hum jadi laki-laki itu siapa pak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. ada sedikit typo kata paling depan 'leleki' ehehe

      Hapus
    2. itu stumon, hima! *pura-pura nggak baca denda :p

      Hapus
    3. makasih Hima, sudah di betuin tuh typo nya :D

      huu ... Maya. Kamu kena denda !!! atau mao di hukum ??? :P

      Hapus
  2. whaaaa kok komenku gk mau muncul sey #klo yg ini gk mncul lagi, ngambeg ahhh

    BalasHapus
    Balasan
    1. wew, ini apa namanya kl gak muncul :P

      Hapus
  3. siapakah lelaki itu
    kirain...
    takut disuruh ketawa sambil bawa panci hehe


    BalasHapus
  4. terus siapa dong lelaki itu ...

    ya udah lah ga perlu tahu siapa dia, yang penting bisa diambil hikmahnya sob:}

    BalasHapus
  5. kenapa note nya ditaruh dibawa? aku udah berpikir itu abang... hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. weit .. jangan mikir macam macam dulu makanya ya :D

      Hapus
  6. Itu kamu ya mas...
    Kecuali lagu yang kamu embed tu dangdut baru percaya bukan kamu :P

    BalasHapus
  7. melangkah kemana sob.. :eh
    apa ngga enakan "bergelantungan" aja yak... dari pohon ke pohon.. :eh.. :peace

    BalasHapus
  8. ciyeee....stumon curhaaatttt

    btw lagu nya aseeeeeeeggg

    BalasHapus
  9. tumben nih postingan melow bener :D

    BalasHapus
  10. bakar jagung aja deh, lebih enak

    BalasHapus
  11. note nya kok jd ngancam begitu Mon
    lha kalau bukan kamu, bilang dong siapa lelkai itu ? :D

    BalasHapus
  12. ehm... ane takut di hukum lah. jadi ane ga ngira itu ente. tapi siapa ya ?

    BalasHapus
  13. Tumben tulisannya nggak ngaco om?

    jangan jangan mau nerbitin buku nih?

    BalasHapus
    Balasan
    1. cie ... gak la yaoo, masih jauh targetnya

      Hapus
  14. Buset Note nya kejam bener sob ,,, dugaan ane bener kayanya ente tuh orang ,,, *Kabur!!takut kena sanksi*

    BalasHapus
    Balasan
    1. wew, sini sini mau di hukum bawa panci tah ...

      Hapus
  15. sabar ya bang.. hidup ini kadang emang kejam..

    *tetap berprasangka bahwa lelaki itu adalah bang stumon..

    BalasHapus
  16. awalnya si kya cerita gitu bagus. Tapi Galau and random abis nih endingnya, hehe
    bang, kayanya lelaki itu memang lo...

    BalasHapus
  17. itu stumon, itu stumon, itu stumon...

    :P

    *ditunggu yah, kutukan ketawanya :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. hmmm .. menuduh berarti membeli, eh ... dihukum :P

      Hapus
  18. waduh sudah kena ancaman
    suer terkewer kewer aku nganggap mas SM sendiri
    agak terbuka indentitas, lhooo gak jadi nganggap deh

    BalasHapus
  19. emang asap bisa masuk ke otak ya? *komen yg bener*

    ga usah dipakein note juga semua orang tau lelaki itu siapa *bener2 komen*

    BalasHapus

Posting Komentar

Terima kasih telah berkunjung, berikan komentar anda mengenai posting diatas

Postingan populer dari blog ini

Desain Undangan HUT RI Ke 69

Perlengkapan (Masak) Pendukung Pendakian

Fungsi Dari Gelas