No Signal Sob

Tepat pukul 16.00 wib adalah waktu dimana kebanyakan jalanan di Jakarta macet, kepulan asap-asap kendaraanpun kian meningkat, bergabung menjadi polusi yang terbang kelangit dan menghancurkan sedikit demi sedikit lapisan ozon di angkasa raya sana. Sebagai seorang yang kere akan harta, seperti biasa saya memanfaatkan kendaraan umum dalam berpergian guna berpartisipasi dalam mempersempit kota Jakarta.

Terkadang berjalan kaki pun hanya pilihan satu-satunya saat isi kantong sedang melompong, pernah juga menempuh perjalanan dengan berjalan kaki dengan jarak kurang lebih 15,3 km dari UKI Cawang ke Grogol dengan rata-rata waktu tempuh 4 jam, dan itu sudah di lakukan sebanyak 6 kali. Sedangkan Grogol sampai Monas bisa di tempuh dalam waktu 45 menit dengan berjalan kaki, beda lagi kalau dari Grogol ke Salemba, waktu rata-rata yang di tempuh bisa mencapai 1,5 jam dan itu sudah di buktikan puluhan kali, eittt ... bukannya sombong lho, tapi apalah daya isi kantong melompong, wew. "lho ini, ngomongin apa ya?".

Tapi jangan khawatir, ternyata berjalan kaki itu menyenangkan, yah walaupun cuaca panas, polusi dimana-mana, tapi kalau hati sejuk semua jadi menyejukan (alasan, hihihii ...). 

Bingung kan, maksud saya apa?, saya sendiri aja bingung mau posting apa, hahahay ....

Jadi begini sob ceritanya, saat sedang berjalan kaki di pinggiran trotoar jalan raya di Jakarta yang sumpek, macet dan panas namun tetep di satronin orang itu, tiba-tiba tenggorokan ini terasa amat kering. Jadi terbesitlah niat untuk membeli segelas air mineral seharga Rp. 500,- per gelas di warung-warung yang ada di pinggir trotoar tersebut. Nah ... saat sudah sampai di sebuah warung segara saya beli tuh minuman, terus tenggak sampai habis tanpa tersisa hingga tetes terakhir hir hir hir hir.

Tepat di sebelah warung tersebut, ada sebuah tempat dimana terlihat sebuah mesin kompresor yang disampingnya tegak berdiri sebuah papan bertuliskan "TUKANG TAMBAL BAN". Karena agak cape, jadi saya putuskan untuk sekedar duduk di pinggiran warung tempat saya membeli air mineral tadi sob. Itung-itung sambil tarik napas gitu. Nah, jarak antara saya dengan tukang tambal ban tersebut hanya terpaut 2 meter saja. Jadi dapat di pastikan, setiap pembicaraan dan obrolan para pekerja tambal ban terdengar dengan sangat jelas.

Sedang asik santai, tiba-tiba ada dua buah motor di tuntun oleh dua orang pemiliknya dari arah belakang sob, awalnya sih saya yakin, kalau motor mereka bannya kempes, "tapi kok bisa kompakan begitu ya?", sekelibat pertanyaan dalam hati saya. Namun kecurigaan akan segera saya ketahui, lantaran melihat wajah orang yang menuntun motor ke dua terlihat sangat garang dan jelas gak bersahabat sob. "wah, tontonan gratis nih" saya yakin dalam hati.

Setelah memarkirkan motor masing-masing, ke dua pemiliknya menghampiri tukang tambal ban seraya bertanya "bos, bisa nge las gak??".

"wah, ini tambal ban bos, bukan tukang las" jawab tukang tambal ban.
"tuh kan, gue bilang juga apa, tukang las masih jauh bro", terdengar pemilik motor ke dua menyela.
"santai pak, saya pasti tanggung jawab" dengan suara agak berat pemilik motor pertama menjawab.

Hmmm, singkat cerita rupanya telah terjadi kecelakaan berupa tabrakan diantara mereka, dimana pemilik motor pertama menabrak pemilik motor kedua sob. Lantas pemilik motor ke dua, bersikeras meminta ganti rugi atas kerusakan pada motornya. namun sepertinya si pemilik motor pertama tidak mempunyai uang lebih untuk mengganti kerugian atas kerusakan motor ke dua, dan si pemilik motor ke dua tetep ngotot minta di ganti. Pokoknya adegan ini terlihat dramatis, menggelikan dan mengesalkan deh.

Hingga pada akhirnya pemilik motor pertama terlihat kesal dan bertanya pada tukang tambal ban.

"mas, elo seneng kerja disini", tanya pemilik motor pertama #entah maksudnya apa.

Tukang tambal ban menjawab "senenglah, liat tuh (sambil menunjuk bajaj yang terparkir di belakang warung) ane punya kendaraan dinas, cuti kerja setiap 3 bulan sekali, jalan-jalan ke singapore, THR dan tunjangan memuaskan, di tambah uang lembur 3 kali lipat kalau banyak orderan". sambil ngeluyur merapihkan selang angin.

Mendengar hal itu si pemilik motor pertama maupun ke dua mendadak terbelalak tanpa sepatah kata apapun, saya sendiri gak percaya sob. Tapi melihat wajah tukang tambal ban yang meyakinkan, saya maupun ke dua pemilik motor gak bisa ngomong apa-apa lagi. Dan mendadak si pemilik motor ke yang dua jatuh lunglai, pingsan, gak sadarkan diri.

Segera saja saya berdiri terus ikut menghampiri, lalu bertanya pada tukang tambal ban yang sedang berusaha membangunkan dengan mengepret-ngepret tangannya ke wajah yang pingsan. Saya pun bertanya "bagaimana bos?", dengan enteng tukang tambal ban menjawab "... No SIGNAL SOB ...".

Note :
Sangat dianjurkan meminum obat sakit kepala setelah baca post ini atau segera ke dokter !!!



Komentar

  1. Bhahaha, parlente juga tuh tukang tambal ban! Pengakuannya bisa bikin teler orang. Bhahaha, gokil... Gokil! Gimana udah ada signal, Sob? Bhahaha

    BalasHapus
  2. @enha sial, gagal Pertamax! Keduluan kakek gue ternyata. huh!

    nyahaha, ajib banget tuh tukang tambal ban. Mujur bener ya nasibnya. :D

    bagaimana? masih no signal sob? haha.
    :))

    BalasHapus
  3. @eksakkalo gitu caranya gw juga mau dah jadi tukang tambal ban sob, hahahaa :D
    no signal sob :p

    BalasHapus
  4. @enhahihihiy, sabar, yg muda kudu ngalah sama yg tua ya :D
    wew, mau juga gak jadi tukang tambal ban ?? :P
    siapa tau bisa lebih okey, hehehey :))

    BalasHapus
  5. Itu gambar ijonya mirip yang ada di kover buku menggambar jaman TK~ lalalala...
    Kalo kamu ada signal gak? :p

    BalasHapus
  6. @Stupid monkey haha, enggak berminat tuh. Kagak bisa nyongkel2 ban.
    oia, K-Lima? kera menguasai dunia? wekeke... dirimu ikut ambil bagian dlm proses tersebut gak oom?

    BalasHapus
  7. Eh, beneran prnh buktiin ya dgn jalan kaki dari UKI Cawang ke Grogol, kemudian Grogol sampai Monas terus dari Grogol ke Salemba?

    Btw, keren ya jadi tukang tambal ban di jakarta.

    BalasHapus
  8. wkwkwkwk.. kok jadi aneh gini ya.. kisahnya aneh aneh gan.. tukang tambalnya nyat aau hanya dunia fantasi yang dia bilang, ckckc.. trus yang orang kedua kok bisa pingsan bro? terkejut dengar jawaban si tukang tambal ban ya? hahahah

    betol betolan aneh lah kisahnya..

    BalasHapus
  9. ckckck ane kira judulnya tentang sinyal ponsel.. eeh rupanya jawaban dari tukang tampal ban ya. hahahah kalau yang gk ngebaca pasti ngawur komennya.. memang hebat su monyet ini :p
    hehe canda gan..

    jadi si tukang tampal ban itu orang kaya ya? hahah

    n gmana gan kelanjutan dari kisah mereka.. kalao ane jadi orang penabarak motor mendingan langsung kabur aja pas orang keduanya pingsan. hahahahha

    BalasHapus
  10. wwahh, tukang tambal ban aja bisa jalan-jalan kluar negeri...
    -.-"

    BalasHapus
  11. weh ampe segitunya yah sob...
    no signal artinya almarhum ya?

    BalasHapus
  12. Haaah? Itu tukang tambal bannya belagu apa beneran segitu dia punya penghasilan sampe bisa jalan2? Duh. Beneran no signal dah saya ;p

    BalasHapus
  13. hehehe...ada-ada saja. jadi penasaran, bagaimana nasih si pengendara motor yang pingsan, jangan-jagnan pengendara motor pertama baca komentar dari Oh Gitu..( kabur mumpung orang kedua pingsan ) mudah2an nda ya.

    BalasHapus
  14. Hebat tuh mas stumon bisa jalan kaki sejauh itu... Oo ternyata tambal ban itu punya prospek yang cerah ya? bisa jalan2 ke luar negri? :D

    BalasHapus
  15. mo komen apa ya?? duh no signal nih.. :P

    BalasHapus
  16. wah, mesti di pasang charge tuh hihihiii...!

    BalasHapus
  17. jiakkkakkkk...no signal..betull..itu.. lha wong.. semaput... alias..pingsan..

    BalasHapus
  18. Hah! No signal wkwkwkwkwkw Geje tukang tambalnya tuh.

    BalasHapus
  19. jialeahh
    di jakarta aja pake sinyal ilang segala
    ane yang di takengon nihhhh
    ilang sinyal mah biasaa. Berhari-hari malah
    pedalaman aceh gituh

    BalasHapus
  20. @Stupid monkeykan ntar di kasih kursus kilat saat training :P
    hihiy, K-Lima ya? hmmmm, ambil gak ya, hihihiiy, ky nya gak deh, gw sebagai penikmatnya saja :P

    BalasHapus
  21. @Tebak Ini Siapaowww, kamu pernah TK juga ya :P
    wew, kl gw, signal stronge dong :P

    BalasHapus
  22. @Ririe Khayanbeneran dong, walaupun terpaksa seh sebenernya :D
    mau jadi tukang tambal ban ??? :P

    BalasHapus
  23. @Asalasahwew, ini kisah nyata lho, :D
    dia pingsan lantaran kaget denger jawaban itu sob, makanya no signaal, hahaha :D

    BalasHapus
  24. @Oh Gitu..yoyoy, kl gak baca pasti ngawur, noh ada contohnya yg ngawur :D
    itu dia yg bikin ane kaget sob, sebegitunya kah, hahaha :D
    tapi yg nabrak tanggung jawab sob, dia yg nungguin si pingsan itu lho :D

    BalasHapus
  25. @Muro'i El-Barezyhihihiy, no signal artinya pingsan sob :D

    BalasHapus
  26. @diniehzgak tau juga dah, tp pastinya cukup bisa bikin no signal jeng :D

    BalasHapus
  27. berarti mati dong orgnya Mon ?

    BalasHapus
  28. saya pasangin BTS ya biar ada signalnya.. :D BTS yang 5K30kW.. hahaha.. :D

    BalasHapus
  29. @Abi Sabilawew, hehehe, tenang si penabrak tanggung jawab sob, dia rela nungguin si pingsan hingga sadar malah :D

    BalasHapus
  30. @Haya Nufusitu namanya kepaksa jeng :(
    hihihiy iya prospek cerah secerah matahari tuh :P

    BalasHapus
  31. @NFantene nya di arahin kesini makanya bisa dapet signal :P

    BalasHapus
  32. @Bung Penhohihihiy, kl yg pingsannya cewe mau gw nge charge (nafas buatan) nya sob hahahaha :)) #modus

    BalasHapus
  33. @Fajaryoyooy, hihihihi, jantungnya kambuh kali sob :D

    BalasHapus
  34. hallooo...sayalah si tukang tambal ban itu

    BalasHapus
  35. @Stupid monkey antenanya udah pake yang EP koq *sambil nunjukin 3 jari ala mandra

    btw itu maksudnya apa ketawa2 di rumah orang? jelasin coba apa maksud dari hihihiy nya ituhh

    BalasHapus
  36. @NFowww, udah pake yg begonoan yeeeh, #korban iklan :P

    wew, sabbar jeng, ane akan segera klarifikasi, bentar ya pake dasi dulu biar keren, ada wartawan ga ??? :(

    BalasHapus
  37. Dlihat di TV Jakarta memang kota paling padat yah sob, penduduknya? Kalau saya di Makassar, jika lagi macet, masih bisa di atasi.

    BalasHapus
  38. wah cerita ngawur toh, ud di baca serius serius. ehhhh, ternyata. tapi mantap juga omongan si tukang tambal ban ya?

    BalasHapus
  39. Wkakkkakka... tukang tambal bannya bayarannya dolar kali sob wkwkwkw...

    Tapi salut juga loe kuat jalan kaki keluyuran di jakarta, hebat deh loe sob :D

    BalasHapus
  40. Masya Alloh...bikin ngekek pisan ga jelas, mas..hoho..

    makasii atas share komidinya ^_____^

    BalasHapus
  41. @deadyrizkymakanya di baca lagi boss biar paham apa maksudnya :P

    BalasHapus
  42. waktu pulang cuti lebaran kemarin aku juga bareng sama perantau dari wonogiri yang disini jualan martabak
    iseng iseng nanya penghasilannya berapa, dia jawab lumayan mas sudah bisa bikin rumah di kampung
    setaun bisa kirim sekitar 60jutaan ke rumah...

    busettt...
    langsung minderr

    BalasHapus
  43. @Ely Meyerenggak mba, cuma pingsan doang :D

    BalasHapus
  44. @USOFTwiiihhh, kurang tinggi itu sob, haha :D

    BalasHapus
  45. @Muhammad A Vipwew, bagi tiket ke singapore nya dong :p

    BalasHapus
  46. @cerita anak kostkelakuan mereka tuh yg ngawur sob, maka ceritanya jadi ikutan ngawur :D

    BalasHapus
  47. @An Maharani Bluepenwew, hihihiy, makasih juga udah ikutan ngekek mba :D

    BalasHapus
  48. apa sigh...?
    #emak mkn puyeng

    BalasHapus
  49. edan di baca sampe bawah masih ga mudeng juga maunya apa nih tulisan ini... hehhehehee

    BalasHapus
  50. @Stupid monkey kita emang nantinya bakal jadi tukang tambal buat istri2 kita, sob! Bhahaha

    masih no signal, sob?

    BalasHapus
  51. @enha sabar, cu... Mungkin kita emang bareng mau komen pertamax atau selisih sepersekian detik, tapi dg jaringan dewa yg selisihnya ratusan Mbps tahun cahaya, elo gak bakal bisa nyusul kakek! Bhahaha

    BalasHapus
  52. Mantap Sob, artikelnya.
    Yah memang terkadang kita memandang pekerjaan seseorang hanya sebelah mata.

    Bisa jadi si tukang tambal ban punya bisnis lain Sob.

    BalasHapus
  53. @Rawinswew, ternyata ya, kita gak bisa prediksi dari pekerjaanya kan :D

    BalasHapus
  54. @mimi RaDiAludah mak, santai aja, gak usah dipikirin :))

    BalasHapus
  55. @applausrhihihihy, makanya di anjurkan minum obat pusing sob :D

    BalasHapus

Posting Komentar

Terima kasih telah berkunjung, berikan komentar anda mengenai posting diatas

Postingan populer dari blog ini

Desain Undangan HUT RI Ke 69

Perlengkapan (Masak) Pendukung Pendakian

Fungsi Dari Gelas