Berita Cuaca

Jika melihat siklus cuaca daerah tropis seperti Indonesia yang termasuk dalam Asia Tropik dalam pemetaan global, seharusnya sekarang sudah memasuki musim panas. Tapi ternyata masih ada lho hujan yang sangat deras mengguyur Jakarta dan sekitarnya, lumayan sob, bikin adem. Tapi di kabarkan ada beberapa daerah yang terkena banjir. Lalu juga ada beberapa pohon yang tumbang akibat hujan deras tersebut. Wah, gawat juga ini.

Tapi tidak bisa juga menyalahkan banjir dan tumbangnya beberapa pohon sekaligus papan reklame karena hujan deras tersebut, bukannya hujan itu berkah bagi bumi dan penghuninya? Jadi faktor apa sih yang bisa dikatakan penyebab dari perubahan iklim dan cuaca saat ini? Terus terang saya gak paham sob. Apa faktor manusianya? apa hewannya kali ya yang gak pada punya otak, jadi mereka gak membantu manusia untuk mencari solusi akan hal ini. Atau mungkin tumbuhannya, yang sudah malas untuk berkoloborasi dengan makhluk lain di sekitarnya sehingga dia menyerah dari hidup.

Padahal saat ini banyak sudah lho, organisasi yang me Lebeli dirinya penyelamat lingkungan, penyelamat alam, penyelamat hewan dan penyelamat manusia. Sampai-sampai banyak di jumpai stiker mereka yang bertempelan disana-sini, terus pamflet mereka juga gak mau kalah banyak terpajang di tembok-tembok bangunan rumah, perkantoran, pasar dan berbagai tempat lainnya yang terbuat dari bahan dasar kertas. Dan semoga saja mereka cepat mendapatkan solusinya.

Jadi berhubung soal iklaim dan cuaca yang masih labil seperti sekarang ini belum juga bisa saya mengerti, sementara ini saya ingin mendengarkan sebuah lagu lawas yang dulu di nyanyikan oleh artis terkenal pada jamannya, yaitu Gombloh dan dibawakan ulang oleh kelompok musik Boomerang berjudul Berita Cuaca. Ingin mendengarkan juga? Yah sudah, mari kita dengarkan sama-sama.




Boomerang : Berita Cuaca

Lestari alamku lestari desaku 
Dimana Tuhanku menitipkan aku 
Nyanyi bocah-bocah di kala purnama 
Nyanyikan pujaan untuk nusa 

Damai saudaraku suburlah bumiku 
Kuingat ibuku dongengkan cerita 
Kisah tentang jaya nusantara lama 
Tentram kerta raharja di sana 

Mengapa tanahku rawan kini 
Bukit-bukitpun telanjang berdiri 
Pohon dan rumput-rumput 
Enggan bersemi kembali 
Dan burung-burung malu bernyanyi 

Kuingin bukitku hijau kembali 
Semak rumputpun tak sabar menanti 
Doa kan kuucapkan hari demi hari 
Sampai kapankah hati lapang diri 

Lestari alamku lestari desaku 
Dimana Tuhanku menitipkan aku 
Nyanyi bocah-bocah di kala purnama 
Nyanyikan pujaan untuk nusa 

Lestari alamku lestari desaku 
Dimana Tuhanku menitipkan aku 
Kami kan bernyanyi hibur lara hati 
Nyanyikan bait padamu negeri

Damai saudaraku suburlah bumiku 
Kuingat ibuku dongengkan cerita 
Kisah tentang jaya nusantara lama 
Tentram kerta raharja di sana


Komentar

  1. Meski pamflet bertebaran dimana-mana, masalahnya yang bisa 'membaca' pamlet tersebut gak banyak. susahnya lagi jk pamlfet di cetak hanya semata untuk memenuhi agenda kerja/kegiatan tanpa mempertimbangkan efektifitasnya (outcome dan impactnya sejauh apa)...#huhuhu...kok jd serius gini

    BalasHapus
  2. Kata siapa gan, buktinya di sini ga ada hujan. Malahan panas yang menyengat. Iiiii><

    BalasHapus
  3. nyanyi yaa kak?
    emang suaranya bagus pow?/
    hahaha

    BalasHapus
  4. suka ga bisa nebak endingnya :D

    BalasHapus
  5. label ya tinggal label Mo
    emangnya yang teriak2 atas nama organisasi itu, pada tulus? Blom tentu! mereka juga ADA yang nyari penghidupan dari situ. Yaahh ... susahlah mau ngomongnya.

    BalasHapus
  6. Disini malah kemaren sore sampai kilat dan guntur berkali- kali......

    hewannya kali mas yang gak bisa bantuin manusia cari solusi :D

    BalasHapus
  7. wah kalau lagu ini emang matap dah.. seneng ane juga. ga peduli sama cuaca dah, yang penting hepi..

    BalasHapus
  8. jangan di fikiran MON, semua itu adalah rahasia Ilahi! gak ada faktor-faktoran hehehhee..

    BalasHapus
  9. Musim sekarang ini memang gak menentu sob, susah diprediksi kapan musim ujan kapan musim panas. Semua akibat global warming dan salah manusianya sendiri. Tapi semua pada akhirnya juga akan mencapai apa yang dinamakan kesetabilan dunia baru walaupun untuk melaluinya membutuhkan waktu yang lama.

    BalasHapus
  10. ngerasain banget kadang panas, kadang hujan...yang paling terasa adalah jemuran,..gak tau kapan keringnya T_T

    BalasHapus
  11. mao komen OOT ahh,,

    begini masbro stumon, kemarin eke liat ada anak2 bawa globe buatan, dipikul gettoo dah..

    mereka nyebar2in pamplet yg isinya ttg earth day geetoo..

    tapi yg eke kagak suka, kenapa mereka pakai hiasan kepala dari daun2 yg masih seger. (keknya baru dipetik deh).

    terus, ada juga yg injak2 rumput gettoo..

    arghhhh.....

    BalasHapus
  12. setiap kita bertanggung jawab terhadap masalah lingkungan ini. yuk kita mulai aja dari diri kita dan keluarga masing2. misalnya jangan buang sampah sembarangan, hemat listrik, air, matikan lampu dan alat elektronik yg tidak perlu, hemat penggunaan kertas, gunakan kertas bekas. dll dll kesannya basi dan sok idealis yah? hehehe.. tapi ya mmg begitu cara paling mudah, semoga makin banyak kita yang sadar lingkungan yah... :-)

    BalasHapus
  13. Di Jogja juga masih sering hujan. Tadi pagi aja bedakku luntur gara-gara hujan, ugh.
    Tapi aku juga nggak tahu sih penyebab kenapa iklin dan cuacanya jadi plin-plan gini. Salahmu tuh, Bang, buang air sembarangan :D

    BalasHapus
  14. Yah... perubahan iklim yang terjadi itu...
    Gara-gara elo lah mas... :P

    BalasHapus
  15. yah sepertinya emang begitu yah.
    perkiraan perkiraan kembalinya kepada kenyataan
    jadi yah mau gimana yah

    BalasHapus
  16. agak aneh emang cuaca belakangan ini
    tadinya panas menyengat ehh tautau jd hujan angin kilat menyambarnyambar, hiyyy serem

    BalasHapus
  17. ini kalo gak salah. lagu luaamaaaa gitu ya mas..... tapi cuaca di indonesia tidak tentu ... kadang ujan kadang panas

    BalasHapus
  18. hewannya ga salah, yang salah kita as human.. :)

    BalasHapus
  19. Bener kata mbak NF. Salahnya manusia.

    Seperti di sini, Kabupaten Sekadau, Kalimantan Barat. Ada desa yang kalo banjir bisa sampe atap rumah. Setelah diselidiki, ternyata penyebabnya karena terlalu banyak lahan sawit yang dibuka. Demi kepentingan bisnis, kepentingan dunia, merusak lingkungan, dan imbasnya ke warga sekitar. Mirisss..

    BalasHapus
  20. makassar juga hujan lo. tp pohon tumbang? kagak tuh
    :D

    BalasHapus
  21. Saya rasa berubahnya iklim sekarang ini penyebab utamanya karena animals sudah pada masuk kota seperti dirimu itu StumonK ... hua :D

    BalasHapus
  22. cuaca kini nggk tentu kadang panas kadang hujan --"

    BalasHapus
  23. cuacanya sedang tidak menentu. hari ini dan kmrn juga panas sekali. kayak neraka bocor. huhu

    BalasHapus
  24. Dari jaman gombloh ampe jaman boomerang, gue selalu suka lagu ini! Kalo di jaman gombloh, alam udah kayak gitu gambarannya, jaman sekarang udah gimana, ya sob???

    Lagu relevan sepanjang masa, nihh...!!!!!!!!!!!!!!!!!

    BalasHapus
  25. wah Jumat jumat postingannya kok malah tumben bener nih xixiixiix

    lagu Jadul bang coba di aransemen biar lebih cihuuy tar buat berdendang si topeng mOnyet

    BalasHapus
  26. iya bang..musim pancaroba juga bikin sakit, cuaca yang sering pura-pura baik sempat mengguyur semua cucian saya, salah prediksi cuaca, tiba-tiba aja hujan turun padahal matahari sementara bersinar dengan terangnya hehe

    BalasHapus
  27. itu semua disebabkan oleh perilaku kita sebagai manusia itu sendiri yang menyebabkan cuaa berubah karena pemanasaan global dari waktu ke waktu

    BalasHapus
  28. @Ririe Khayandan akhirnya pamflet manjadi sampah :D

    BalasHapus
  29. @cii yuniatyya, gitu lah kl yg nulis erorr, hihihi :P

    BalasHapus
  30. @niquenah, itu maksud saya mba, hihiy, asik ada yg ngerti :D

    BalasHapus
  31. yang pasti harusnya kita yang sadar diri..
    coba liat kelakuan kita yang kadang2 masih suka buang sampah sembarangan, masih ogah2an jaga lingkungan..
    moga2 aja kita bisa perbaiki lingkungan, walaupun dikit2..
    btw diyunggu ya follow backnya :)

    BalasHapus
  32. @Bung Penhowew, gw gak pake pikiran sob, pikiran gw lagi cuti katanya, hihiy :D

    BalasHapus
  33. @Anak Rantauokey sob, kl udah ada kesetabilan dunia baru, gw mau pindah kesono, lo ada alamatnya gak :D

    BalasHapus
  34. @iwanhihiy, kl soal jemuran mah idem sob :D

    BalasHapus
  35. @enhanah, sama saya juga heran tuh, mereka ngaku begitu tapi kelakuan begini :(

    BalasHapus
  36. @Cut Maha Ratuyuk mari, semoga aja saya cepet sadar ya, wew :D

    BalasHapus
  37. @Wurykasihan ya bedakmu luntur, tapi kok aku yg disalahin sih :p

    BalasHapus
  38. @naspardwew, maunya sih di benerin dan bisa bener :D

    BalasHapus
  39. @NFkita ??? lo aja kaleee, hahaha :))

    BalasHapus
  40. @diniehzwah, ini salah satunya juga ya, ikutan miris juga deh :D

    BalasHapus
  41. @hima-rainkalau disana mungkin akar pohonnya masih bagus2 ya :D

    BalasHapus
  42. @Marchia Diandrawew, saya kan cuma masuk internet doang, huhuhuhu :P

    BalasHapus
  43. @the-netwerkbener banget sob, makin susah di prediksi :D

    BalasHapus
  44. @Ila Rizky Nidianahihiy, neraka bocor, gawat banget ya :D

    BalasHapus
  45. @eksakyoyoy, sob, nih lagu gak pake waktu, kapan aja cocok ya :D

    BalasHapus
  46. @Ndearhahay, emang mo nyawer berapa sih :p

    BalasHapus
  47. @Tonny Mondongwah kayanya nasib kita sama nih, sama2 korban cuaca :D

    BalasHapus
  48. @Andyiya emang udah tau sih, terus ada solusinya gak ???

    BalasHapus
  49. @Tiesahe eh, jadi bingung juga kalo begini, cucian dan jemuran jadi korban, :))

    BalasHapus
  50. jangan salahkan alam jika ada sebuah tragedi banjir atau kemarau panjang, be;lajarlah utk bersahabat dan berteman dgn alam :)

    BalasHapus
  51. @Yayack Faqihmakanya sekarang sudah mulai banyak sekolah alam sob, hihiy :D

    BalasHapus
  52. keren tu lagunya, ane masih inget haha =))

    BalasHapus
  53. @Stupid monkey

    Nyawarnya Pisang iJo satu dus tar aku paketin dew

    BalasHapus
  54. sekolah alam.. itu kayak gimana yang bang stumon ?? :D

    BalasHapus
  55. @srulzSekolah yang kegiatannya bermain dengan alam, seperti main lumpur, menanam pagi, salah satu contohnya ada di bandung sob :D

    BalasHapus

Posting Komentar

Terima kasih telah berkunjung, berikan komentar anda mengenai posting diatas

Postingan populer dari blog ini

Desain Undangan HUT RI Ke 69

Perlengkapan (Masak) Pendukung Pendakian

Fungsi Dari Gelas