Perlengkapan (Masak) Pendukung Pendakian

Berhubung sekarang jaman sudah canggih dan mendaki tidak sekeras jaman-jaman sebelum hutan di buka besar-besaran, jadi saya rasa perubahan kondisi dan peralatan yang harus di bawa juga harus mengikuti perkembangan, soalnya mendaki juga tetap butuh style lho. Makanya tidak salah kalau usaha peralatan pendakian bertebaran dimana-mana dan dengan harga yang bervariasi. 

Peralatan pendukung ini bersifat penting dan sangat penting, terlebih mendaki itu kan kegiatan yang banyak mengeluarkan energy. Jadi asupannya juga harus seimbang biar gak loyo gitu lho. Selain itu melihat beberapa kali pengalaman kemarin masih ada saja pendaki yang menggunakan gaya jaman batu bikin saya agak miris, mereka itu gak tahu informasi apa emang gak niat mendaki sih. Soalnya tanpa alat pendukung yang satu ini kita bisa konyol buang waktu, itu menurut saya lho. 

Alat ini adalah perlengkapan utama dalam memasak namanya KOMPOR sob, tahu kan semuanya ?? tapi tunggu dulu, kompor ini banyak bentuk dan tipe nya lho, bukan kompor yang seperti kita gunankan di dapur rumah kita. Adapun macam-macam kompor pendukung pendakian seperti ini : 

1. Kompor Parafin 

Jenis kompor ini sudah ketinggalan jaman, walaupun terhitung simple dalam pengemasan, namun asap hitam yg keluar dari sisa pembakaran menghasilkan polusi dan selalu berhasil membuat muka coreng moreng alias blentang blentong, kasian kan DANSIPUR (Komandan Seksi Dapur) kalau harus tampil cemong setiap memasak. 

Kompor Parafin // gambar dari sini
Harga Parafin sekitar Rp. 10.000 an // gambar dari sini


2. Kompor Gas 

Jenis ini termasuk paling di gemari, selain harganya relatif murah antara Rp. 100 ribuan sampai Rp. 150 ribuan, cara penggunaannya pun termasuk mudah, tinggal colok gasnya dan tekan pematik ke bawah, maka si api biru akan keluar dan menyebar ke area panci/nesting, sehingga mempercepat proses pemasakan. 

Kompor Gas / gambar dari sini

Salah satu jenis gas / gambar dari sini
Nesting / rantang // gambar dari sini
Nesting bertingkat // gambar dari sini

3. Kompor Minyak Tanah 

Kompor jenis ini di bolehkan sih dalam pendakian, apalagi kalau melibatkan rombongan yang besar atau banyak, namun untuk saat ini jenis bahan bakar minyak tanah agak susah atau malah susah didapat, ditambah lagi harganya yang keliwat mahal, terus kelemahan lainnya, si api yang keluar tidak begitu baik dan cenderung lama dalam memasak, apalagi kalau apinya merah, bikin panci/nesting jadi hitam, sampai muka juga jadi hitam.
Kompor Minyak Tanah / gambar dari sini 


4. Kompor Spirtus/Trangia 

Yang satu ini saya kira yang terbaik untuk saat ini dari semua jenis kompor yang ada, cara kerjanya adalah dengan menguapkan bahan bakar yang ada di dalamnya lalu menembakan tekanan uap bakar tersebut yang menghasilkan panas cukup tinggi. Kompor ini juga dibuat dengan bahan dan desain sedemikian rupa sehingga susah untuk ditiru, cocok dalam kondisi extreme sekalipun seperti di daerah bersalju. Harganya berkisar antara Rp. 600 ribu sampai diatas satu jutaan tergantung model dan jenis.

Trangia / gambar dari sini


Itu dia sob beberapa perlengkapan masak pendukung pendakian, soalnya di gunung gak ada warung apalagi fastfood, jadi pastikan mana yang cocok untuk di bawa, sehingga dapat mengHINDARI MENEBANG POHON untuk memasak dan jelas mempersingkat waktu. Selain itu bisa juga lho dibawa untuk traveling, backpakeran atau untuk masak di kamar kost, lumayan untuk bikin kopi dan menghindari kelebihan budget nantinya, karena memasak itu seru loh.



Komentar

  1. Wew, mendaki rempong jg yah om *ckck
    kalo bwat travelling sih bawa kompor itu gak praktis #imo

    Btw gak ada warung yah diatas gunung? Bisa jadi peluang bisnis tuh, hehehe...

    BalasHapus
  2. whehehe simple ...klo laper tinggal colok ajah :D

    BalasHapus
  3. @s y a mmasa sih jeng, engak ah, tp kl gak masak gak makan dong ciinn :P
    kamu mau buka warung di gunung ?? gih :D

    BalasHapus
  4. @cii yuniatycolok kemana, awas salah nyolok bisa berabe nih :D

    BalasHapus
  5. Kayanya ga seru kalo ga live dari alam peralatan apa2nya walau udah berubah zaman semuanya serba praktis. Betul tidak?

    BalasHapus
  6. mantap infox kang.., ada beberapa kompor yg aq baru liat.., btw napa ya gk ada kompor kayu bakar hehheh.., happy blogging *smile

    BalasHapus
  7. @Faizal Indra kusumawaduh, bingung nih sama komentarnya, maksudnya gimana ya ???

    BalasHapus
  8. @Rohis Facebookkasihan kayunya sob, biarlah mereka menjadi satu ajah dengan tanahnya, kita pakai bahan bakar yg lain aja, okeh :D

    BalasHapus
  9. Tuh temenya yg jaman batu, bikin apinya pake batu yg digosok2 gitu ya sob hahaha...

    BalasHapus
  10. Trus mas bawa yang mana biasanya?
    Atau bawa yang pake tabung gas biru? @_@

    BalasHapus
  11. klo menurut saya parafin tu wajib bwa, wlo ud punya kompor yang lain. kenapa? karena walau terendam air sekalipun, parafin masih bisa di pake lagi. yang lain, kena air mungkin bisa mati..

    BalasHapus
  12. wah yang spirtus saya baru tau gan, harganya mahal juga ya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. ane udh lama gk pake spirtus, ternyata skrng harganya mahal.. :(

      Hapus
  13. Kalau temenku yang hobi mendaki gunung menggunakan kompor gas kang. Simple dan praktis lagi. Ah jadi ingat saat berpetualang di Pemandian air panas ciseeng. Bawa perbekalan secukupnya, masak di pinggir jalan. Huuh nikmatnya kang.

    BalasHapus
  14. @Anak Rantauiya sob, mending kalo ngalanya cepet, kalo sampe 5 jam baru nyala, bisa kering kelaparan urusannya :))

    BalasHapus
  15. @Tebak Ini Siapaiya saya bawa kompor yg nomor 2, murah, praktis dan bagus kerjanya :D

    BalasHapus
  16. @cerita anak kostiya sob, parafin memang cocok di segala medan dan kondisi, makanya di pakai oleh tentara, tapi fungsinya sebagai cadangan :D

    BalasHapus
  17. @Peduli AlamKuiya sob, soalnya itu produk luar dari swedia, makanya mahal :D

    BalasHapus
  18. Mon, gue suka picture yg nomer 2. co2k buat gue yg hobby berburu nih!. blh tau gak berapa harganya & pesannya dimana? serius lho ini

    BalasHapus
  19. perlengkapan mendaki persis kemah ya...gimana jika bw makanan jadi saja? bawa roti, cereal, buah, dendeng...nasinya di ganti ma mie instan di makan kering terus minum air putih yang cukup, kan nyampur sendiri di perut...#tips efektif ala Rie

    BalasHapus
  20. @Bung Penhogitu ya sob, biasaya tersedia di outdoor2 pendakian sob, harganya mulai dari 120 ribu untuk kompornya dan 80 ribu untuk nestingnya, itu harga disini lho, :D
    coba deh lo cari di outdoor pendakian seperti eiger, cartenz di tempat lo, kl gak ada, nanti gw siapin deh :D

    BalasHapus
  21. @Ririe Khayanhhihi, silahkan saja kalau mba rie mau coba, saya ogah berhari-hari makan kaya itu, malah sengsara, wew :D

    BalasHapus
  22. @Stupid monkey

    ntar gue tanya ama temen yg di ibukota prov. kalo di kmpung ini mah kgk ada Mon.
    tp kalo trnyata gak ada juga! gue pesen ama loe

    BalasHapus
  23. @Bung Penhookeh, siap sob, lo kabarin aja ntar gw siapin :D

    BalasHapus
  24. Teman saya yang suka mendaki ini punya peralatan yang seperti ini

    BalasHapus
  25. Yang kompor gas nomer dua itu sering juga ditemukan di kamar anak kost :D

    BalasHapus
  26. orang -orang semakin memilih sesuatu yang praktis gapake ribet. :D

    BalasHapus
  27. saya sukaaaa hiking..!!! gas yang botolan emang yg paling praktis..hehe....

    *inget-inget kapan gw terakhir hiking..ckckkk...

    BalasHapus
  28. saya dulu masih pake yang no.1 buat masak indomie diatas gunung.. tapi biasanya bikin api sendiri... mantap..

    BalasHapus
  29. owh jadi disini tukang sales kompor XD

    kunjungan perdana ijin saling ngikat sob XD

    BalasHapus
  30. Aku paling suka kompor Parafin om. Cuma, sekarang bahan bakarnya itu lhooo mahal kalo beli di toko peralatan tentara. -_- Boros pulak! T_T

    Pake gas, males gotong-gotongnya, carriel-ku bisa jebol. XD

    BalasHapus
  31. @Ayu WelirangOh iya, satu lagi tambahan. Biasanya aku pake castrol, gak pake nesting. Soalnyaaa, bikin nasi pake castrol enak. :D Nasinya gigih, agak keras, berkerak, jadi kenyang. :DDDD hehe

    BalasHapus
  32. @Ririe Khayanhahaha.. Mbak Rie belum tahu gimana kalo di atas gunung, dingin, laper, belum energi kita buat mendaki dan jalan lagi. Saya juga gak kuat kalo makan gitu terus euy! T_T

    BalasHapus
  33. Gak seru donk camping kalo perlengkapan dapurnya lengkap begitu..! kesannya kaya pindah rumah.. hehe

    BalasHapus
  34. perasaan dulu di rumah ada parafin tapi bentuknya bulat, ada ga sih parafin yang bulat?

    BalasHapus
  35. @Blog Keperawatanmemang kudu punya sob, biar safety gitu lho :D

    BalasHapus
  36. @Allisa Yustica Kronesemang itu yg paling di gemari, ya karna murah meriah mba :D

    BalasHapus
  37. @Nila Lazuardiiya dong, biar situasi terkendali :D

    BalasHapus
  38. @Punya.Tiakapan tuh, yuk mendaki lagi yuk :D

    BalasHapus
  39. @applausrmemang dulu parafin sangat popular sekali ya sob :D

    BalasHapus
  40. @naspardgak jualan sih :p
    okeh, iketannya yg kenceng ya :D

    BalasHapus
  41. @Ayu Welirangwew, parafin murah kok, sekitar 10 ribuan deh, terus kalo komporgas juga terhitung simple gak terlalu makan ruang deh, tinggal pengaturan packing nya aja :D
    memang castrol lebih enak karena bahanya terbuat dari baja murni :D

    BalasHapus
  42. @the-netwerkiya sob, soalnya biar gampang di kemas dalam keril :D

    BalasHapus
  43. @I'am Sadahhehey, justru lebih gak seru kl masak nunggu lima jam gara2 alat gak komplit :D

    BalasHapus
  44. @NFada juga sih, tapi untuk kebutuhan lain kali ya :D

    BalasHapus
  45. maaf sobat....
    saya sering masuk pedalaman ...jadi jarang online.
    kalo pas online seperti ini...saya berada di kotanya...cz, gi sibuk akan pekerjaan.

    BalasHapus
  46. kalo masak emang mnyenangkan,
    blom prnah mendaki siiih, tapi kayaknya kalo lagi dgunung..lebih sneng dimasakin
    hehe

    BalasHapus
  47. @Stupid monkey kebutuhan apa tyuh, soalnya kakak aku mapala, tapi sekitar 15 tahun yang lalu :D

    BalasHapus
  48. @NFow, kakaknya mapala ya, berarti untuk mendaki, soalnya ada juga kan parafin yg dipakai disalon kecantikan, tp detailnya saya juga kurang tau tuh :D

    BalasHapus
  49. @TAMAN BACAANow sobat, apa kabar ??
    santai saja, saya mengerti kok kalau setiap kita punya kesibukan masing-masing, tapi yg jelas hubungan kita tidak terputus, amin :D

    BalasHapus
  50. @octarezkahihihi, udah ngebayangin duluan ya, nyobain dong masakannya :D

    BalasHapus
  51. @Stupid monkeyaku beli harganya 25ribu, itu isi 8 lilin jugaaa. :( nah itu, pake castrol enak, cuma agak berat bawanya sih memang :D

    BalasHapus
  52. satu hal yang pasti dilakukan oleh anak manja:
    membawa orang untuk mempersiapkan segala perlengkapan untuk kebutuhan campnya. . .

    BalasHapus
  53. baru tahu monkey bisa masak?haha...*ketawa setan

    BalasHapus
  54. kompor yg nomor dua kayakn yg paling enak ya Mon :)

    jadi kapan mendaki lagi ?

    BalasHapus
  55. sekarang mendaki lebih kepada iseng dan lg malas tidur di rumah...
    :P

    BalasHapus
  56. @Cerita Ochaitu namanya pemalesan, padahal mendaki kan untuk belajar mandiri jg lho :D

    BalasHapus
  57. @iwanhush ...ketawa2, awas laler masuk mulut tuh :))

    BalasHapus
  58. @Ely Meyeriya mba, yg no 2 paling di gemari :D
    mungkin 2 minggu lagi kali mba :D

    BalasHapus
  59. @Dihas Enricotapi kalo mati pas mendaki mah, bukan iseng sob :p

    BalasHapus
  60. berarti kakak pinter masak yaa..
    mau dunk dimasakin .. lol

    BalasHapus
  61. Wah, jadi inget semua tool itu ada dirumah. :D
    Semoga ga berkarat karena lama ga dipake. Hehehe...

    Kapan sob lo ke Merapi atau Lawu? Gw ikut dah...

    BalasHapus
  62. waduh.... kayak mau perang nih...

    eits tapi ini naik gunung denk. hehehehe

    kenapa si suka banget naik gunung?? kalo udah naik turun gunung pula..

    BalasHapus
  63. waaah, jadi pengen mendaki lagi euyyy :D

    BalasHapus
  64. di rumah juga oke kok Mon, home sweet home :)

    BalasHapus
  65. @Harmony Magazinewah, padahal belum lama ini gw dari sono sob, tp kapan2 kita harus kesono bareng deh, jadi alatnya bisa dipakai lagi :D

    BalasHapus
  66. @haris widodojawabannya adalah "karena gunung itu ada " :D

    BalasHapus
  67. @Ely Meyertapi sih pengennya ke gunung mba :D

    BalasHapus
  68. kalau mendaki saat musim kemarau, bisa bikin perapian pakai ranting dan kayu kering. itu boleh nggak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau menurutku sih ya boleh kang, cuma ya hbs selesai dibersihkan biar kelestarian tetep terjaga :)

      Hapus
  69. @Kang Komborwadoh, saya bukan perhutani kang, hihihi :D
    tp kalo itu di pastikan boleh dong, kan gak nebang pohon :D

    BalasHapus
  70. ada lagi alat buat masak yg lebih murah..
    rantang, kaleng semir bekas, kapur tulis, lilin plus korek api...
    murah meriah, untuk masak mie sih bisa.
    Tapi kalo dipake buat masak nasi, butuh berapa lama ya??
    wkkwkkwkk...

    BalasHapus
  71. Pasti yang punya blog ini, selain hobi mendaki gunung juga hobi ngompor-ngomporin orang :D

    Bang Stumoooon... Apppaa... ada yang spesial nih, kunjungi ...
    http://wury-mars.blogspot.com/2012/04/award-spesial.html

    Terima kasih :)

    BalasHapus
  72. @enhatergantung yg masak, wew, tapi kalau di tuangin spirtus bisa sekitar 30 menit lho, tp kl kamu yg masak kayanya 5 hari lagi deh, hihiy :))

    BalasHapus
  73. @Wuryih ketauan deh, wew :P
    okeh, saya meluncur, penasaran nih :D

    BalasHapus
  74. kompor yang pakai spirtus g berbau kan kak?? g bahaya juga??

    BalasHapus
  75. aq bisa make tuh kompor g yah??? :D

    BalasHapus
  76. 2 minggu lagi ? asyik dong, bisa ketemu elang, edelweiss, cantiqi , bisa ketemu apalagi ya di sana ?

    BalasHapus
  77. Sori, sob! Baru bisa absen! Ane baru keluar hutan, nih! Kalo ane dari dulu pake yg parafin, sih. Biar kuno tp enteng. Simpel dan gak bikin sesek tas! Hehehe

    BalasHapus
  78. @Stupid monkeyhaha iya juga ya. bukan acara pendakian kalo kayak gini, tapi acara pemalasan

    BalasHapus
  79. @Hanyenggak dong, setelah kena api kan bau spirtusnya ilang :D

    BalasHapus
  80. @Ely Meyerapalagi ya, hmm, pengennya sih ketemu si kumbang, tapi gak tau deh, dia mau ketemu saya gak ya :D

    BalasHapus
  81. @eksakemang sob, parafin paling simple, tapi cemongnya itu yg gak nahan, bisa kaya pertempuran dong :))

    BalasHapus
  82. Cemong di hutan ini, emang siapa yg mau nampang? Bhahaha

    BalasHapus
  83. banyak juga ya barang bawaan untuk melakukan pendakian.

    BalasHapus
  84. . . bawa kayu aja lah pid. biar kayak orang jadul. lebih terasa sengsaranya. he..86x . .

    BalasHapus
  85. @baju bayiya diusahakan selengkap mungkin si, soalnya kita harus bener2 siap lho :D

    BalasHapus
  86. Wah komplete bgt toolnya jd pengen ikutan medaki neh :)

    BalasHapus
  87. Bawa roti aja yang banyak, bawa coklat hitam juga.. Beres...

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe, yah kali aja mau bikin kopi sob :)

      Hapus
  88. kalau saya bang, sama abah-mama-kakek-nenek itu pakai kompor hock

    BalasHapus
  89. Semoga ga berkarat karena lama ga dipake. Hehehe...

    BalasHapus
  90. Sempet mau beli perlengkapan mendaki. cuman udah ada temen yang beli lengkap, jadi tinggal pinjem aja kalo mau muncak. :)

    BalasHapus
  91. bagus ini kemarin aku juga bawa barang2 ini alhamdulilah mendaki gunung gak mikirin banyak hal lagi

    BalasHapus

Posting Komentar

Terima kasih telah berkunjung, berikan komentar anda mengenai posting diatas

Postingan populer dari blog ini

Desain Undangan HUT RI Ke 69

Fungsi Dari Gelas