Lawu III

Ini Kali Ketiga saya bertandang ke gunung Lawu, cerita tentang dua pendakian sebelumnya pun sudah lama saya tulis dan tersimpan dalam sebuah blog yang link nya saya taruh di tab story pada navigasi blog ini. Mungkin yang sudah pernah kesana dan membacanya akan bosan ya denga cerita gunung Lawu, tapi entah kenapa, gunung Lawu tidak pernah sukses membuat saya bosan dan jera untuk kesana. 

Gunung yang memiliki ketinggian 3265 mdpl ini seakan mempunyai medan magnet yang sangat kuat untuk menarik saya kesana, terbukti beberapa kali dia hadir dalam mimpi siang bolong saya. Dan pada akhirnya datanglah kabar dari Andre dan Aga yang mengabarkan ingin pergi kesana, wah, pucuk di cinta kabarpun tiba ini mah rasanya. 

Pemandangan dari puncak lawu (klik untuk mempebesar)
Tapi ngomong-ngomong siapa sih Andre dan Aga itu? wokeh saya certain sedikit ya, sedikit aja nih. 

Andre dan Aga saya kenal beberapa tahun dulu saat mereka masih duduk di bangku SMA, Andre cs yang setingkat diatas Aga cs saat itu meminta saya untuk memandu dia dan teman-temannya untuk mendaki, ya sudah dari situ lah mereka mulai mengenal dunia pendakian hingga sekarang saat mereka sudah pada kuliah. 

Tapi pendakian Lawu kali ini agak berbeda lho, soalnya bukan sekedar pendakian biasa, "ya iyalah gak biasa, orang udah di bilangin beda, yang nulisnya aja bingung”. Jadi gampangnya gini deh. Pendakian ini adalah dua perhelatan yang jarang sekali di temui. Bagi Andre pendakian ini adalah pendakian penutupnya untuk gunung kawasan jawa timur dan jawa tengah dan bagi Aga ini adalah pendakian penutup untuk jawa tengah sekaligus pembukaan di jawa timur, keren gak tuh. Jadi sekali pukul dua pukul terlampaui, “apaan ya maksudnya, embuh ah”. 

Nah ini yang namanya Aga (gondrong) sama Andre (cepak) sob ...
Kembali ke cerita awal ya. 

Sabtu (25/02/2012) saya dan Andre berangkat dari stasiun senin naek kereta ekonomi Matramaja menuju Solo Jebres, kami sampai pukul 02.00 wib pagi disana dan bingung mau kemana, mau langsung ke basecamp Lawu juga gak ada kendaraan sepagi itu disana, coba deh YM an sama Kid yang punya Prince of Rain tapi ternyata dia sudah tertidur pulas rupanya, ya sudah, kami akhirnya memutus kan nonton bola saja di pos satpam di stasiun Solo jebres tersebut. 

Akhirnya setelah memesan tiket unutuk arah pulang nanti, kami langsung menuju Tawangmangu untuk bertemu Aga, karena dia berangkat dari semarang, oiya dia itu kuliahnya di semarang sih. Namun sial karena hujan kita jadinya langsung aja menuju basecamp Cemoro Kandang (Jawa Tengah) biar bisa daftar dulu untuk mendaki sekalian cari informasi kalau aja tuh gunung di tutup, soalnya cuaca musim begini biasanya beberapa gunung di tutup untuk menghindari bahaya. 

Singkatnya kami bertiga sudah berkumpul dan mulai mendaki pada pukul 15.00 wib, sepanjang perjalanan pendakianpun sama sekali kami tidak menjumpai seorang pun selain kami bertiga, karena memang bukan musim pendakian. Tapi lebih enak seperti ini sob, jadinya tuh gunung berasa milik kita, hehe. 

Pas jam 18.00 wib, kita sudah sampai di pos II Taman sari Atas, dan langsung mendirikan tenda disana, karena selain fisik masih lemot karena abis begadang bola semalem di stasiun, perut juga udah keroncongan minta diisi. Malam itu kami menginap di sana dengan hanya di temani bintang yang sangat banyak karena tiba-tiba jam 19.00 langit mendadak cerah.

View dari Pos IV 
Paginya perjalanan kami teruskan, namun sekitar jam 11.00 kabut sudah turun dan mendadak menjadi gelap, untung saja kami sudah berada di pos bayangan III jadi waktu saat itu hujan, kami bisa asik nyeruput kopi sambil bakar kayu buat menghangatkan badan sob. Namun ternyata hujan yang turun begitu lama sob, sampai jam 13.00 baru deh kami bisa melanjutkan perjalanan ke puncak, namun sialnya, belum juga sampai setengah jam kami berjalan, hujan mendadak turun lagi, hingga akhirnya kami putuskan untuk tetap berjalan menerobos hujan sampai pos III. 

Dengan kondisi basah kuyup kaya tikus kecebur got akhirnya kami sampai di pos III yang saat ini terasa sangat sunyi dan gelap, padahal waktu baru menunjukan jam 15.00 sob, tapi emang dasar mendung kali ya. Segera saja kami buka seluruh pakaian untuk menggantinya dengan yang masih kering agar tubuh ini gak terlalu kedinginan. 

Nah disaat itulah terjadi sedikit perdebatan diantara kami, antara melanjutkan perjalanan atau menginap di pos III lantaran hujan seperti becanda, sebentar turun sebentar berhenti. 

Namun dengan penuh keyakinan akhirnya kami putuskan melanjutkan perjalanan, apapun yang terjadi kami harus tetap melaju, soalnya emang rada scare juga di di pos III, gak tahu kenapa bulu kuduk merinding semua, itulah insting sob, kalau lagi takut muncul, ya biasanya semua bulu yang ada di tubuh ini berdiri semua.

Pemandangan dari Pos IV Cokro Suryo (klik untuk memperbesar)
Dengan menginap lagi malamnya di Pos IV dan meneruskan perjalanan keesokan harinya setelah menjemur semua peralatan dan pakaian yang basah saat kehujanan kemarin akhirnya kami berhasil mencapai puncak pada pukul 11.00 (28/02/12). Nah baru deh seelah itu kami bertemu dengan lima orang manusia selain kami yang gak bisa bahasa Indonesia alais bule, huh, bingung ya kalau ngobrol sama mereka, nawarin kopi aja, kudu berkali-kali ngomong sambil nunjukin gelas yang berisi kopi, abis kalau gak begitu mereka masih, hah .. huh ..hah .. huh .. aja tuh. " Bule ..bule .. ya kalau mau kesini belajar bahasa dulu napa, biar ngobrolnya nyambung ".

Nah ini puncak Lawu / Hargo Dumilah 3265 mdpl

Hari yang sama juga, kami langsung putuskan untuk turun melalu jalur Cemoro Sewu (Jawa Timur), namun agak sedikit sial sob, baru sampai pos II kaki ini sudah gak mau di ajak kompromi, tapi tetep saya paksakan dan hasilnya bengkak sampai sekarang, hehehe … "nasib-nasib". Tapi tetep walaupun begitu, kepuasan ini gak bisa tergantikan sob. Sebab dua orang penerus sudah terlihat matang dan sepertinya siap menjadi pendaki masa depan bangsa ini. Aminnn. 

Udah dulu yah, ceritanya, nanti kalau kepanjangan yang baca BeTe lagi, lagian juga mau nyuci dulu, baju kotor dari kemaren udah numpuk, ada yang mau bantuin gak ???


Komentar

  1. Wah, stumon naik gunung terus. Banyak uang. Jalan2 wae. Eheh foto orang lagi duduk di postingan yang bawah. Agan yang kanan atau yang kiri. Atau, malah yang fotonya :D

    BalasHapus
  2. bhhhh..petualangan yang seru sob

    jadi pengin kaya dulu lagi, waktu masih muda hkhkhk...

    BalasHapus
  3. Wah! Tau gitu, gue gabung sob! Dan perjalanan luar angkasa gue bisa gue tunda! Gue bs nyusul dari kendal. Lain kali mungkin ya....? Hiks...

    BalasHapus
  4. ini jurnal lagi. Tapi bagus.

    gunung lawu, pantas di kunjungi. Apa bener yah? Di lawu ada dedemit?

    BalasHapus
  5. Foto mas stu kok gak ada? Ihihihi~
    Sini aku bantuin. Bantuin doa :P

    BalasHapus
  6. Cuman sering dengar namanya aza Gunung LAWU, ngeliatnya baru kali ini lwt foto! Sejuk banget Alam Indonesia..Great Picture Sob!

    BalasHapus
  7. suka mendaki juga ya mas?
    saya dulu juga gemar banget kalau suruh mendaki sampai pergi malam-malam untuk mendaki bersama teman-teman lama..
    kapan gitu rinjani mas...:P

    BalasHapus
  8. Wah.. Suka naik gunung juga ya? Sama kayak saya. Kalau di sini, jelas gunung kembar GP yang sering saya singgahi. Soalnya, yaaa cuma itu yang paling dekat. Maklum, belum bisa keluar kota. Salam Rimba! ^^

    BalasHapus
  9. @Faizal Indra kusumawew, saya yg motonya, wah, ketahuan nih gak baca ... :(

    BalasHapus
  10. @Muro'i El-BarezyAyo sob ... petualangan tak mengenal usia kan ? :D

    BalasHapus
  11. @eksakNah, gitu dong, pokoknya lain kali elo musti gabung song, wokeh :D

    BalasHapus
  12. @haris widodoGunung Lawu memiliki sejuta pesona dan misteri sob, tapi kl soal dedemit mah gak cuma disana, disini juga banyak hehe :D

    BalasHapus
  13. @Tebak Ini SiapaFoto saya nya rusak kl di pajang, jelek2in blog doang, makasih doanya ya :D

    BalasHapus
  14. nitip cucian dong ^^

    enaknya naik gunung terusssss~

    BalasHapus
  15. @Bung PenhoPokonya mah, semua gunung2 di Indonesia semuanya sejuk abis sob :D

    BalasHapus
  16. @ascomycotinaharusnya kemarin ke rinjani mba, kesana bareng yuk ??? :D

    BalasHapus
  17. @Ayu WelirangGede Pangrango ya, dimanakah anda, ayuk kita naek bareng :D

    BalasHapus
  18. @jiah al jafarasaya aja deh yg nitip, nih .... :D
    enak dong, ikut yuk ... :D

    BalasHapus
  19. @Stupid monkeysaya domisili di Ciputat, Jaksel. Buat gunung luar Jabar sih baru ke Sindoro-Sumbing saja. :'(

    BalasHapus
  20. @Ayu Welirangoh, ciputat, deket dong, saya di grogol lho, wow, dua gunung favorite itu mba, kapan nih kita naek bareng ??? :D

    BalasHapus
  21. wah gila, sampe ketemu bule.. hebat. dulu ane manjat ketemu orang habis nikahan, katanya mau bulan madu di gunung. edan, dia manjat 7 gunung sekaligus.
    cerita menarik sob. apalagi yang mengandung medang magnit, sampe mimpi di siang bolong ya... hahaha

    BalasHapus
  22. Puncak Lawunya asyik gitu buat nongkrong ya? Dulu pernah ke Telaga Sarangan...katanya sih udah dekat dengan GUnung LAwu, namun kala itu rame2 sak keluarga..simbok dan Bapak juga karena tujuannya emang mau ke sang besan di MAdiun tp sengaja 'nyasar' ke Sarangan dulu...hehehe

    Oia, aku tahu kenapa gak sukses rasa penasarannya utk kembali ke lawu dan kembali lagi...kan ada Lasmini di sana...nah Mas Stumon jd Brama Kumbaranya tuh...wkwkwkwkk

    BalasHapus
  23. @Stupid monkeynyoook kalo mau naik bareng.. :D kemana-kemana??

    BalasHapus
  24. @Stupid monkey sorry gan tadi aku pengen pertamax, dari pada di serobot orang :D. jadi aku liat-liat fotonya dulu. baru aku baca. sorry OK!!

    BalasHapus
  25. @Faizal Indra kusumaokay .. sory di terima, lain kali di strap nih =))

    BalasHapus
  26. @cerita anak kostwah, itu lebih edan sob, kaya seven summits tuh pasangan, weleh ..weleh :D
    hehehe, ceritanya awut-awutan sob, tp sukurlah kl ketarik mah :D

    BalasHapus
  27. Wah sob, ane belum pernah yang namanya mendaki gunung sob. Apalagi gunung lawu. Kata temenku yang suka naik gunung, mendaki gunung itu seru dan punya sensasi sendiri. Pengen juga ngrasain naik gunung, cuman nggak ada yang ngajakin. Kan belum berpengalaman sob.

    BalasHapus
  28. @Ayu Welirangkemana ya, rencana sih mau ke ciremai mba, deket2 ini, nyok ... :D

    BalasHapus
  29. @Ririe KhayanWah, asik banged mba, itu tugu puncaknya masih baru lho, sekitar 2 thnan gitu.
    wah, suka nyasar2 ya ... :D
    lho kok tau ... tp sayang Lasmininya sudah gak tau kemana lagi, hehe #berasa nonton sinetron :p

    BalasHapus
  30. @Stupid monkey hemm... mending aku kabur deh dari pada distrap. Udah ampun, cape disetrap itu. OK!!

    BalasHapus
  31. @HP Yitnobukan hanya seru sob, tp memuaskan, selai hati, pikiran juga jiwa sob, ya udah kapan nih mau ikut ??? :D

    BalasHapus
  32. @Faizal Indra kusumawew, mau kabur ... hayoh sekarang kamu nyanyi Indonesia Raya di pojok kelas situ :D

    BalasHapus
  33. Asik pengalaman yang mengasikan

    BalasHapus
  34. wuiiihhh.... asyik juga ya mendaki gunung, aku belum pernah. hahahaha

    BalasHapus
  35. asik bangeeeeeeet. iri, dari dulu pengen banget naik-naik gunung gituuuu. tapi pas daftar kelompok pecinta alam katanya fisik-ku ngga kuat, jadinya ngga diterimaaaaaaaaa. hiks

    BalasHapus
  36. @putrijerukwew, gitu ya, ya sudah sini daftar sama saya aja, pasti di terima, haha :D

    BalasHapus
  37. Wow ... lihat foto fotonya jadi pengen ke sana juga Mon .... pasti kalau sudah sampai atas nggak mau pulang deh, saya tuh pemandangan cantik ditinggal begitu saja, aku kalau lihat pemandangan dr atas itu suka mrebes mili Mon, terharu

    jadi membayangkan reaksimu bagaimana kalau kamu tak lihatin foto di puncak di pulau madeira itu ya :D .. sambil nunggu sunrise tiba, minum kopi/teh dgn latar belakang awan menggulung

    BalasHapus
  38. @Ely Meyeriya mba, pengenya sin tetep disitu, males banget mau turun, kyanya gak pernah gak betah disana, gak tega ninggalin keindahan nya mba, ya tp gmn lagi, nanti kesana lagi pokoknya :D

    mrebesmili itu apa ya mba ??

    ayo dong di post mba fotonya, penasaran nih :D

    BalasHapus
  39. #bawa ember

    coba gunung kerinci om...mumpung lg ga musim gempa hehe

    BalasHapus
  40. mrebes mili itu menangis terharu Mon, aku suka menangis terharu kalau lihat pemandangan dr atas
    rasanya gimana gitu

    nggak janji ah ^_^

    BalasHapus
  41. nah tu kan ndak ngajak ngajak. . . . . okelah klo begitu. . . .

    BalasHapus
  42. @mimi RaDiAlasikk ada yg mau bantuin nyuci .. hehey .. :D
    pengen si mba, rencana tahun ini harus bisa :D

    BalasHapus
  43. @Ely Meyerah si mba, ayo dong di post .. hehehe ;)
    nanti kita ke Lawu deh :D

    BalasHapus
  44. @Susu Segarwew, perasaan udah di umumin deh di pos RW, emang gak denger ya :D

    BalasHapus
  45. ke lawunya terbang ya Mon, kayak burung, bisa lihat semuanya dr atas seperti elang ^_^

    BalasHapus
  46. @ELy Meyerhehe, ya enggak mba, kan berbukit2, jadi gampang liatnya kebawah itu, wuiii .. indah lho :D

    BalasHapus
  47. Hikingnya udah sampe Lawu nih ... keren euy, pengen juga :)Seumur-umur, cuma naek Gunung Gede doank hehehe :D

    BalasHapus
  48. @Stupid monkeyeh bukan...ini bawa ember sekalian cucian, pan ada yg mau nyuci :P

    BalasHapus
  49. @mimi RaDiAlwadooh .. ya udah sini, tapi satu baju 200 rb ya :D

    BalasHapus
  50. @elfariziwew, ya udah nanti ikut ya kl naek gunung :p

    BalasHapus
  51. Saya belum pernah mendaki Gunung Lawu. Paling pol ke Tawangmangu. Gunung lain juga belum ada yang saya daki.

    BalasHapus
  52. Belum pernah mendaki gunung. Beda sama Mangki yang banyak hidup di Gunung.

    BalasHapus
  53. Walah bro, Lawu itu deket kampung halaman ane. Udah ga keitung ane naik kesana. Sejak SMP sampe terakhir tahun lalu. :)

    Dulu pas SMA, kadang sabtu minggu naik sendirian, tapi seringnya cuman ngepos doang di pos 2 atau 3, bikin doom, trus baca buku, entah pelajaran atau novel. Hehehe...

    BalasHapus
  54. meski aku jarang melakukan pendakian gunung2 terkenal tapi aku juga suka mendaki lho.. :D
    tenang di alam :D
    oiya bang, besok giliran jaga warung ya? :D
    salam

    BalasHapus
  55. katanya gondrong? Paling itu dirimu Mo :D
    jadi yg bengkak udah kempes blom? ATo mo ditambahin bengkaknya? Xixixi
    eh cucian kering gak? Kan ujan kemarin :P
    siapa yg bantuin? Gak ada y? Kesianamat sih? :P

    BalasHapus
  56. wah hebat euy rupanya mau jadi pendagi gunung profesional. Apakah semua gunung di Indonesia sudah dinaiki?

    BalasHapus
  57. @Stupid monkey Sayangnya berasa nonton 'sinetron' tapi pemeran utamanya gak muncul tuh...masak figurannya saja yg ada penampakan?

    BalasHapus
  58. menarik nih bisa naik gunung... sudah lama tidak menikmatinya lagi...

    BalasHapus
  59. @Faizal Indra kusuma Nimbrung sob, pengen dibawahnya petromaxx haha....

    Perasaan waktu panjat gunungnya sialnya 23 kali sob, untungnya berapa kali ya wakwkwkw...

    BalasHapus
  60. @Anak Rantau Sory sob salah ketik, maksudnya sialnya 3x :D

    BalasHapus
  61. @Stupid monkey kan waktu itu aku nggak dateng. ..

    haaddduuuhh. .

    BalasHapus
  62. @Ririe Khayan cie cie cie. . . . baru apa baaru bang wkwkwkwkwkwkkk

    BalasHapus
  63. wew... View Pos Iv nya oke banget Omm :))

    BalasHapus
  64. Ya ampun daki gunung dalam kondisi hujan apa nggak bahaya tuh? Tapi kalo bayangin ngopi di alam terbuka kayaknya asyiiiik banget, yah!
    Kalian hobi daki gunung, heem... pengen!

    BalasHapus
  65. belum pernah saya mendaki gunung...
    terakhir wktu SMA, pake onthel aduh.. cuapek jugaah.. :D

    BalasHapus
  66. @Majalah Trenww, tiap orang kan punya hobi yg berbeda sob, jadi wajar lha :D

    BalasHapus
  67. @nique:( difitnah lagi, kan ada namanya mba, bohong dosa lho :(
    idihhhh ... mo nambahin bengkah, cadass :(
    iya ujan bikin cucian gak kering, numpang jemur disono dong :D
    Janag kasian-kasian :p

    BalasHapus
  68. @ASAZmau dong ... kl semua sih blm kang, tp pasti, hehe PeDe :D

    BalasHapus
  69. @Syamataharilebih okeh lagi kl kamu yg foto syam .. :D

    BalasHapus
  70. @Wurybahaya atau enggak tergantung situasi mba, aoyk ikut kita ngopi disana :D

    BalasHapus
  71. @srulzwuii .. pake ontel, asik banget tuh :D

    BalasHapus
  72. @Harmony Magazinewew, coba deh kalau tahu gitu kemaren saya mampir sob :D

    BalasHapus
  73. @WaroengBloggeroiya, tenang kang, warungnya nanti di jagain, boleh pake waiters ga ?

    BalasHapus
  74. Wah, ane yg udah bolak-balik TW malah belum pernah naik ke puncak-nya Lawu. Paling banter cuma sampe Cemoro Sewu.
    :r

    payah...payah...payah...
    :(

    #paling enggak kuat naik gunung. :(

    BalasHapus
  75. @enhatenang aja dong, hobi tiap orang kan beda beda, jadi santai aja dan gak mesti sama, bener ga :D

    BalasHapus
  76. @Stupid monkey betul banget kakak.
    bahkan dari hobi bisa mendatangkan rejeki. Katanya sih...

    BalasHapus
  77. @enhabukan katanya, memang banyak kok :D

    BalasHapus
  78. wkwkwkwkwkwkwkwkwk jadi pas di YM itu sudah di jebres??? :p ana bukanya pas udah pagi. . .plus kebetulan ada acara MTB

    hooooooo puncaknya sudah di cat :)
    2008 kemaren masih biasa aja tuh. . .
    memang sih ga bikin bosen, ana saja pengen muncak lagi. . .

    BalasHapus
  79. @Stupid monkey Jauh-jauh ke Lawu untuk ngopi? Heem... dipertimbangkan, hohoo
    Tapi kalo aku daki gunung, berat di badan, kalo pingsan mau gendong? Hueheuhuehue

    BalasHapus
  80. siaaaaalllllllllll, nyesel banget gue sumpah dah pake sakit sgala lg,

    BalasHapus
  81. @Anonimini siapa lagi, gak pake nama ... :p

    BalasHapus

Posting Komentar

Terima kasih telah berkunjung, berikan komentar anda mengenai posting diatas

Postingan populer dari blog ini

Desain Undangan HUT RI Ke 69

Perlengkapan (Masak) Pendukung Pendakian

Fungsi Dari Gelas