Tips Meminta Maaf

Sebagai manusia, tentunya kita tak luput dari salah dan dosa, betul ?, makanya tidak aneh rasanya bila setiap kita mempunyai kesalahan, baik kepada orang tua, guru, teman atau pun pasangan.

Jujur saja, bila kita sedang berselisih dengan orang yang sangat dekat dengan kita, tentunya hati tak akan bisa tentram, apalagi bila posisinya kita yang salah. Mungkin tidak bisa tidur 12 mulud kali ya.

Melihat dari sudut itulah stupid monkey mulai berpikir dan menulis tips ini, mungkin saja bisa membantu, tanpa banyak intro lagi, langsung saja kita mulai : 

1. Jika anda ingin meminta maaf kepada kekasih atau pasangan namun bingung, anda bisa gunakan cara ini, yaitu. 
  • Pergi ke toko Coklat, lalu belilah coklat kesukaan anda, setelah membayar coklat tersebut (usahakan jangan nguntit) segerahlah pergi ke tempat si doi berada, setelah bertemu, tatap matanya dalam-dalam, buka bungkusan coklat yang anda beli tadi, kupas secara perlahan dan masukan ke dalam mulut anda. 
  • Gigit coklat secara perlahan (jangan terburu-buru) usahakan pasangan anda menyaksikan adegan tersebut, lalu kedipkan mata sebelah kiri (usahakan Kiri ) lalu saat coklat hampir lumer di mulut anda katakana permintaan maaf anda. 

2. Jika ingin meminta maaf kepada seorang teman atau sahabat, maka yang bisa anda lakukan adalah : 
  • Cari tahu apa barang yang ingin ia inginkan (usahakan yang murah dan terjangkau), belilah barang yang dia sukai, setelah membayar, langsung OTW ke tempat doi, ketuk pintu rumahnya tiga kali. Setelah pintu di buka, sapalah ia dengan nada C# minor sambil katakana “hai, apa kabar”. 
  • Usahakan agar ia merasa canggung, ingat jangan menunggu ia mengucapkan sepatah katapun, karna anda bisa diusir akibatnya. untuk menghindari hal tersebut, anda bisa lakukan dengan membuka barang yang tadi anda beli dan perlihatkan kepadanya. 
  • Pastikan kedua kelopak matanya meredup memandang barang yang baru saja anda keluarkan, kalau sudah pasti demikian, permainkan barang tersebut, lihat reaksinya secara diam-diam, jika kepalanya mengikuti gerakan barang yang anda mainkan, segeralah katakana maksud kedatangan anda yaitu meminta maaf. 

3. Jika anda ingin meminta maaf kepada kedua orang tua atau guru, sebaiknya lakukan dengan segera, karena kalau menunggu lebaran akan beda rasanya, lagian juga lebaran masih lama. 

Mungkin beberapa tips diatas bisa anda gunakan sebagai masukan, ingat, segala efek dari memperaktekan tips diatas bukan tanggung jawab penulis. Resiko tanggung sendiri, hahaha …#terbang.

Catatan :
Postingan ini terjadwal, saat anda membaca tadi, si penulis sedang pergi ke hutan untuk bertemu dengan monkey monkey yang lain, maaf bila sementara ini belum bisa membalas komentar dan blogwalkingan dulu ya, semoga dipahami, terima kasih...

Sumber gambar : 
http://kata-eko.blogspot.com
http://kikisenyo.wordpress.com
http://cygnus-desaingrafis.blogspot.com


.

Komentar

  1. Aaaahhaha, tips pertamanya ganjen om :)
    Eh cieee lg trapelling yah, gak ngajak2 nih ;(

    BalasHapus
  2. yg prtama tips makan coklat, cateeett...! yg kdua tips main gitar apa ngehipnotis org, ya? #au ah remeng!
    yg ketiga? wuih! keren nih lebaran monyet! kpan? kpan? :D

    BalasHapus
  3. tipsnya genit bang, tapi ok juga. Eh bang, kok jadi jarang ngepost sih?

    BalasHapus
  4. bisa di coba kayaknya, :-)

    BalasHapus
  5. yang tips nomer 1 ko kayanya aneh banget mas stumon? kelihatannya gimana gitu lagi ngunyah coklat terus ngomong .. hheu

    BalasHapus
  6. wah, daripada harus beli coklat atau beli barang dulu, mendingan langsung ngomong maaf aja! Lebih murah meriah! hehe...

    BalasHapus
  7. dari kemarin bilang terbang molo
    emangnya monyet punya sayap?
    atau ini monyet istimewa yang dikasi sayap sama Tuhan? :D

    mau dong coklatnya, kmu kan punya salah lho sama aku xixixi

    BalasHapus
  8. tips nomer 1 pasti ampuuh..... jadi seperti pake lipstik coklat....

    BalasHapus
  9. ga berani nyoba tipsnya.. apalagi ga mau ditanggung resikonya oleh si stumon... hehe

    mau donk ke hutan!

    BalasHapus
  10. kenapa nggak langsung ngomong saja , murah meriah nggak perlu harus beli coklat, nggak suka sih

    Selamat ngubek ubek hutan Mon ....jangan lupa motret yg banyak ntar dipajang di blog

    BalasHapus
  11. iya bang. . . .. sampein salam buat sodara2nya hehehehe. . . . jangan lupa juga kirim tutorialnya, soalnya aku bingung cara masangnya hehehehehhe

    BalasHapus
  12. harusnya coklatnya di kasihin dulu jangan di makan

    BalasHapus
  13. iya, mestinya cokelat itu di beri ke Dia kok di makan ? XD

    BalasHapus
  14. jiakakkaka~
    pantesan minta maaf~
    si monkeynya lagi ngunjungin sodaranyaaa :D

    BalasHapus
  15. ngapain juga beli coklat kalo untuk ditelen sendiri -_-' #tepok jidat

    BalasHapus
  16. Saya suka yang nomer 3, lebaran masih lama soalnya. :D

    BalasHapus
  17. Aku ngerti tips pertama. Soalnya begitu ngliat coklat kita nempel di gigi, mau nggak mau pasangan kita akan ketawa, kan? Kalau udah ketawa, suasana jadi cair, jadi gampang deh minta maafnya :)

    BalasHapus
  18. @Syamataharihehe, tips ngawur ya, ayo kapan2 ikut ya :D

    BalasHapus
  19. @eksakhehe, terserah elo men, emang kapan elo lebaranya, haha :D

    BalasHapus
  20. @haris widodowew, perasaan tiap hari ngepost deh :D

    BalasHapus
  21. @momodwew, coba deh di praktekin dulu, hehe :D

    BalasHapus
  22. @Popisyukur kalau gitu mah, itu emang yg lebih bagus :D

    BalasHapus
  23. @Uswahwew, lagi erorr kali monkey nya :D

    BalasHapus
  24. @niquelho, kan stupid monkey ajibb :D

    mau cokelat, tuh ambil di warung sebelah :D

    BalasHapus
  25. @alaika abdullahjanga di coba, nanti nyesel lho :D

    Ayo kita ke hutan, asik lho :D

    BalasHapus
  26. @Ely Meyerhmm . kenapa ya, abis banyak yg suka coklat mba :D

    nanti kl udah dikirim ma teman yg punya kamera pasti di pajang deh mba :D

    BalasHapus
  27. @susu segarokeh sob, salamya sudah nyampe, tutorialnya nanti di kirimin deh :D

    BalasHapus
  28. @I2-Harmonyiya kan, iya toh, betul kan, betul toh :D

    BalasHapus
  29. @Dellaakhirnya, ada yang ngerti juga #bersyukur saya :D

    BalasHapus
  30. kayak org sini , suka sekali sama coklat, kalau pas tahun baru itu, ampun.. banyak hidangan coklat sampai aku mblenger melihatnya

    BalasHapus
  31. @Ely Meyerwah, asik dong mba, coklat itu enak sih, tapi kalo kebanyakan malah enek kan :D

    BalasHapus
  32. kalau aku jangankan makan, lihat saja sudah mblenger Mon, suamiku suka banget tuh coklat, yang bagus tuh yg kandungan coklatnya sampai 80 % , kalau kebanyakan khan coklat umumnya cuma sedkit kandungan coklatnya yg banyak cuma gula dll :)

    BalasHapus
  33. @Ely Meyerhaha, emang begitu ya mba, coklat yg bagus pasti mahal ya, kalau yg murah kebanyakan gula dan lainnya sudah pasti itu :D

    kok gak suka sih mba ??

    BalasHapus
  34. nggak juga Mon .. ada tuh coklat yg kandungan nya sampai 80 % terjangkau harganya, kalau di sini itu yg menyebabkan coklatnya mahal cuma karena merk nya saja, yg sering muncul di TV itu yg mahal, padahal blom tentu kualitasnya lbh bagus dr yg nggak ada iklannya di TV

    krn aku nggak suka yg manis manis Mon

    BalasHapus
  35. @Ely Meyerhehe, betul juga ya mba, biaya iklan pasti mahal, makanya harga juga ikut mahal.

    oh, gak suka yg manis manis ya mba, terus sukanya apa dong,

    kalo saya biasanya kalo bulan februari/valentin suka bikin coklat lho, trus dijualin deh, hehe :D

    BalasHapus
  36. pokoknya yg nggak manislah, kayka tahu isi, atau lumpia begitu apalagi kalau dimakan sama cabe rawit banyak .. ampun... nggak akan berhenti dah .. kamu pasti meringis ya membayangkan perut yang sensitif sama yg pedes pedes :D

    memang bisa bikin coklat sendiri ? rame ya di sana kalau valentinan ? di sini nggak begitu Mon, paling cuma toko bunga atau iklan coklat yg rame, perayaan nggak ada deh

    BalasHapus
  37. @Ely Meyeroh, sukanya itu ya, hmm .. saya kalo makan pedes, wah langsung deh. klepek klepek, hehe :D

    kebetulan bisa mba, dulu sempet belajar sama mantan, hehe, kebetulan disikan tau sendiri, orangnya suka ke barat baratan, jadi dapet ide deh untuk jualan coklat, tapi saya juga gak pernah ngerayain tuh mba, gak sreg sama pemikiran :D

    BalasHapus
  38. biasanya memang org di sana suka ngimport budaya dr amrik sana ya ... beda sama org sini banyak yg nggak suka

    BalasHapus
  39. @Ely Meyerya, gitu deh mba, jangan sampe deh budaya negri sendiri sampai terlupakan ya :D

    BalasHapus
  40. Wah, hehehe... Tips yang menarik dan layak dipraktekkan. Nggak kebayang kalau ada yang minta maaf gaya coklat itu... Hehehehe....

    BalasHapus
  41. Mungkin tips ini bisa berguna nantinya,, bookmark dulu yah

    BalasHapus

Posting Komentar

Terima kasih telah berkunjung, berikan komentar anda mengenai posting diatas

Postingan populer dari blog ini

Desain Undangan HUT RI Ke 69

Perlengkapan (Masak) Pendukung Pendakian

Fungsi Dari Gelas