Hunting Bersama CDP

Hallo semua, stupid monkey coming back nih, hehe, segar rasanya setelah refresh beberapa hari di hutan, bertemu dengan saudara-saudara monkey yang lainnya. Sebenarnya kemarin itu kehutan bukan sekedar refresh doang sih, tapi ada yang lebih penting yaitu pelantikan anggota baru CADWIPALA. 

Sekedar informasi, CADWILAPA (Catur Dwi Pecinta Alam) adalah sebuah organisasi sekolaah SMAN 42 jakarta, tepatnya SISPALA (Siswa Pecinta Alam) yang selama beberapa tahun sangat akrab, masih segar dalam ingatan beberapa tahun lampau, enam orang anggota CADWILAPA saat itu mendatangi saya untuk diantar mendaki gunung (malkum sob, guide cabutan), dan hingga saat ini generasi hingga generasi semakin erat dan sudah seperti keluarga. 

Kembali ke pelantikan anggota baru kemarin, seperti kegiatan ekskul (ekstra kulikuler) lainnya setiap tahun ajaran baru mereka biasanya mengadakan promosi untuk mendapatkan tambahan anggota, tak mau ketinggalan anak-anak CDP (CADWILAPA) itu andil dalam promosi tersebut dan selalu mendapatkan anggota tambahan dari tiap tahunnya. Tentunya sebelum sah menjadi seorang anggota CDP, mereka harus menerima materi seputar Pecinta Alam, seperti survival, pemetaan, teknik mendaki dan lain sebagainya. 

teriakan gak jelas tuh
Acara nyebrang kali sekalian mandi pagi nih :) image by Jairang Makara
Setelah tiga bulan mempelajari materi dan latihan rutin di sekolah, mereka akan di evaluasi dalam hutan untuk mengetahui serapan materi yang selama ini mereka dapatkan. Nah disnilah saat itu terjadi, seorang calon anggota CDP harus bisa mengaplikasikan materi dan mengembangkan kemampuannya dong, kalau gak bisa gagal deh masuk CDP. Makanya tidak heran kalau anggota CDP selama ini gak banyak, soalnya banyak juga yang tidak lulus seleksi (kaya ujian UMPTN ya).

Namun ada kejadian menarik kemarin sob, sekitar pukul 14.00 wib, saat saya sedang mempersiapankan survival bagi mereka, tiba-tiba saja para calon anggota lari blingsatan kaya monyet kelaperan, keluar dari dalam sebuah tenda, tentun saja saya merasa heran, ada apa gerangan. Mencoba melihat apa yang terjadi saya menghampiri tenda tersebut, dan ternyata saya menemukan seorang anggota sedang menangis sambil terduduk di pojok tenda.

Air Terjun Cinumpang tempat hunting yang keren sob.
Air Terjun Cinumpang nih sob // image by Jairang Makara
Segera saja saya tanyakan ada apa gerangan, ternyata si anggota tersebut menjawab dengan suara perempuan sambil menangis, wah, kesurupan rupanya dia, segera saja saya tahu, dari pada menunggu lama lagi dan memang saya juga males ngobrol sama setan, saya tanya saja apa maksud dari perbuatan dia tersebut, si anggota yang kesurupan tersebut berkata dengan suara serang wanita, bahwa salah seorang teman kami ada yang buang air sembarangan tanpa permisi, sehinga si setan ini terkena air kotor tersebut, dan ia merasa tersinggung, segera saja saya tanya lagi siapa orangnya, si setan menjawab lagi "tuh yang gendut" hehe, memang ada sih teman kami yang gendut dan agak sembrono, langsung saja deh saya minta si gendut itu untuk meminta maaf dan berjanji tidak akan mengulangi perbuatan tersebut.

Tapi namanya setan, ngeyel emang jadi kebiasaannya kali ya, setelah teman saya meminta maaf, dia tetap saja bercokol di tubuh teman saya itu, jadi saya harus ngobrol lagi nih (padahal udah males) "terus sekarang maunya apalagi", to the point aja deh biar cepet, ya gak, eh dia malah diam saja. "Ah, gak beres nih, kamu mau saya kirimin do'a ya, setelah itu kamu pergi dari tubuh temen saya ya", langsung aja nego deh, dan dia mengangguk, tandanya mau dong.

Sungainya seru lho, tapi kalau kencing atau lainya numpang2 ya ...
Segera kami membaca do'a dan mengiriminya Fatihah, seletah do'a selesai, si setan itu ternyata langsung pergi juga, hehey, ternyata setannya kurang do'a nih, Namun tak lama kemudian ada lagi setan kedua yang merasuki tubuh teman saya ini untuk kedua kalinya, kali ini setannya rada galak dan sedikit pemarah, teman saya lainnya pun terkena omelannya, namun seperti yang pertama, setelah nego dan dikirimin do'a, dia pun langsung pergi meniggalkan tubuh teman saya.

Dari pada nanti kesurupan lagi, segera saja saya suruh dua teman lainnya untuk membawa turun si korban menuju pos bawah untuk tinggal di salah satu rumah penduduk agar lebih aman, berhubung saya juga sudah males nego dan ngobrol sama setan.

Namun ada pelajaran yang dapat saya petik dari sini, sopan santun itu memang harus dimana pun kita berada, buktinya setan aja gak terima kalau dikencingi, betul kan ...


Komentar

  1. Wah, kalau soal Buang Air itu parah memang...
    Sopan santun di sana itu kan penting.
    Eh, seumur hidup, saya belum pernah lihat orang bujuk-bujukan sama setan lho. Soalnya pas kejadian, saya tidak ada, pas selesai baru deh saya datang.

    BalasHapus
  2. @Falzart Plaintau tuh, setannya aneh, iseng apa gimana gitu, yang jelas minta perhatian dia, lebay, haha :D

    BalasHapus
  3. weizz... selaen guide, tenyata ente ustad juga ya, sob! ustad apa dukun, ya? apalagi setannya cewek, mantep tuh! hahaha

    permisi, mbah! ane mau pipiiiiss...

    BalasHapus
  4. @eksakwew, boro-boro jadi ustad sob, ngaji ah masih blepetan, ente emang mau dikenalin sama setannya, hehe :D

    awas ntar disembur nih :D

    BalasHapus
  5. wah bang mon udah jadi master nih.
    Mungkin dapat julukan yah *stupid pengganti panji* wkwkwkwkwk peace.

    Bang mon mau gak nganter q ke everest. InsyaAllah amin.

    BalasHapus
  6. ngadepin setan kesurupan! eh org kesurupan gak kudu bisa ngaji, yg penting pinter nego! skalian aja tanya, gk dpt kastemer ya tan? emg taripnya berapa?
    hahaha

    tu setan apa tante2?

    BalasHapus
  7. @eksakwew, rusak nih orang, hehe, tapi bener juga sih, yang penting bisa nego, tuh buktinya lancar, tapi kalo nawar ogah dah, emang kita cowo apaan hehe, lo aja sono gih yang nawar sob :D

    BalasHapus
  8. @haris widodohehe, master trouble maker kali ya ...
    siap, kalo semua sudah lengkap ayo kita berangkat, hehe :D

    BalasHapus
  9. hahahaha mustinya ini judul postingannya "Ngobrol bareng Setan" hahahaha... cuz inti ceritanya itu sih... ahahahaha...

    BTW serem gak? resiko yah klo main ke hutan tuh kaya gitu... sering emang banyak kejadian kesurupan... dan mungkin badan si mediator emang kurang FIT jadi gampang dimasukin setan...

    Dulu TK pengen banget masuk klub pecinta Alam di sekolah... cuz TK pikir yang namanya pecinta alam itu bener-bener yang mencintai alam seperti orang-orang bule yang di tivi-tivi itu.. meneliti flora dan fauna dan melestarikan alam... tapi sebelum sampe masuk TK kecewa... karena acaranya malah seperti bertentangan dengan persepsi TK...

    ini kok klub malah jadi tempat ngumpul orang2 bandel? klub dipake buat ajang nyiksa orang... dan kalau kemping malah ngotorin alam.. seperti buang sampah sembarangan... dan klub ini malah ngubahin orang2 yang awalnya baik-baik jadi anak yang seneng ngeroko dan ngomong kasar...

    Yah semoga klub CDP gak gitu yah... semoga bener-bener mencintai alam...

    BalasHapus
  10. @TOMKUUmemang sob, banyak sudah yang menggunakan nama Pecinta Alam tapi kelakuannya merusak alam, saya sendiri sedih sama hal itu,

    terlalu berat pake nama itu sebenarnya, saya sendiri lebih cocok dengan penikmat alam :D

    btw, cara mencintai alam gak harus masuk club kok, banyak kan ya caranya, kalao club seperti CDP hanya memfasilitasi saja, tapi soal individualnya saya juga gak jamin lho, tergantung masing2 :D

    BalasHapus
  11. Ikut nimbrung saudara-saudara semua.
    he he
    met pagi dan met aktifitas

    BalasHapus
  12. gokil bang .. dari fotonya kayaknye seru dah ..
    hha
    eh , btw pengen nannya ni hh ..
    rupanya bang s.monkey alumni 42 ya ? angkatan berapa bang ? :D

    BalasHapus
  13. artikel yg bermanfaat sobat untuk membuat kita jadi sopan santun :) Setan aja gk terima, apa lagi manusia y XD

    BalasHapus
  14. pernah ngalamin juga, itu2 ndampingin anak2 komunitas muhasabah di mana itulah lupa saya namanya, yg ada air terjun gitu daerah cisarua apa ya. ada 2 jg yg kena gitu pas lagi dzikir gitu. didoain pun gak mempan, lupa deh saya dulu diapain :D

    *ini kok cerita lupa terus ya hahaha*

    BalasHapus
  15. Waktu saya masih jadi guru, seorang murid perempuan juga pernah kesurupan. "Penghuni" toilet. Katanya dia sebel denger si murid ketawa cekikikan mulu di toilet. Mungkin merasa tersaingi? ;)
    Serem lho ngamuknya, sampai ngangkat meja! Kebayang kan meja sekolahan yang dari kayu yang gede itu, ditebalikin trus diangkat, padahal murid saya itu kurus banget. Alhamdulillah ditangani guru agama. Kalau saya mah, udah nyerah deh :D
    Ngeriiiiii..

    BalasHapus
  16. ane jadi kesenengan baca komen2 di artikel ente daripada nego ama tante2, nih!
    gelo! ada yg komennya panjang, kritis dan bikin ane takjub. ada juga yg cuma ngotor2in kotak komen kyk punya ane, yg penting gk ngotorin alam!
    betuull...?

    BalasHapus
  17. Memang namanya sopan santun itu harus tetap ada. Kalo kata pepatah: "dimana bumi dipijak, disitu langit dijunjung," :)

    BalasHapus
  18. waaaaaaaaaaaaaaaaaaaa...... seger itu kyake
    bikin ngiri >.<

    BalasHapus
  19. iihh parno deyh... ndak pke baju.. :p

    BalasHapus
  20. emang bang. . . sopan santun gak ditujukan ke sesama orang aja. . . ke monkey juga ehehehe. . .
    yah pokoknya kesemuanya deh

    BalasHapus
  21. smg sukses ya bro dgn CADWIPALAnya.., liat gambar2 diatas hati jadi adem...,nice post ..:D

    BalasHapus
  22. @EYSurbaktihehe, emang gokil sob, ane bukang alumni 42 sob, tapi emang sudah akrab sama CDP, ente alumni 42 kah ? :)

    BalasHapus
  23. @Inuzuka GrendBetul sob, sopan santun memang perlu dimana saja kita berada ya :)

    BalasHapus
  24. @nicampereniqueoiya, wow, emak yang satu ini emang pendaki senior ya, hehe, tapi sayangnya udah pikun sekarang, hehe "piss" :D

    BalasHapus
  25. @Dellaoh, dulu guru ya mba, dimana tuh, tapi emang kalo orang kesurupan tingkahnya iluar akal sehat ya :D

    BalasHapus
  26. @eksaksyukur atuh kalo seneng mah, pokoknya mah buat kamu yang terbaik deh, :D

    betul sob, alam udah kotor, jangan di kotorin lagi ya, nanti cepet rusak ;D

    BalasHapus
  27. @I2-Harmonysetuju, dimana saja harus ingat sopan sopiah yah, eh sopan santun :D

    BalasHapus
  28. @adeunyhus, ngawur itu bikini bottom hehe :D

    BalasHapus
  29. @susu segarwew, maksude apa ini, hehehe :D
    bener sob, semua harus dihargai ya :D

    BalasHapus
  30. @Lentera LangitTerima kasih sob tas do'anya, sukur kalao bisa bikin adem, sukses selalu ya :D

    BalasHapus
  31. @haris widodohahay, siapin dulu ah, nanti jadi gembel malah, :D

    BalasHapus
  32. pagi pagi gini baca postinganmu kok bikin aku ngakak sih mon, kocak sih xixixixixixi ... padahal ceritanya ttg kesurupan :D .. kamu ├╝inter nego juga ya Mon ^_^

    foto fotonya bikin iri dah ... apalagi yg air terjun itu huhuhuuhu .. di sini adanya beku, danau danau juga pada beku ..

    BalasHapus
  33. yg bis liburan :D
    wkakakaa

    btw dari foto itu sobat yg mana ee ? :3
    kok gada yg gelantungan ya :D

    BalasHapus
  34. keren bang jadi pengen ikutan join di CADWILAPA nich gan

    BalasHapus
  35. Untung setannya gak minta "Wani Piro??" hehe...
    Pemandangannya dan air terjunnya asik juga tuh Sob.

    BalasHapus
  36. liat fotonya jadi kangen pengen naik gunung^^ sama nge camp lagi^^

    BalasHapus
  37. ente kaga ada di foto sob? hehe

    BalasHapus
  38. sob, gimana caranya bikin website di co.cc kayak ini situs.
    aku nyobak buwat tapi ada halangannya alias gagal di tengah jalan.
    ampek domain yg didaftarin terbuang percuma.
    ada tips nya gak sob. . . !
    aku pengen banget buwat web di co.cc mulai tahun 2011 gak jadi2 tuh web.

    BalasHapus
  39. weuu. . .
    ternyata kmuw bakat jadi tukang rukyah ea sob, bisa bicara sama dedemit jga.
    ha.ha.ha
    mantabz...!

    BalasHapus
  40. @Ely Meyerhehe, padahal serem ya, abis gak tau mau apalagi, ya udah nego aja, dan ternyata mau dia, hehe, setan jaman sekarang canggih juga ya :D

    ayo, kapan kesana ?

    BalasHapus
  41. @Si Galauyoi dong, ane gak ada tuh di foto, takut nanti jadi beken hehe :D

    BalasHapus
  42. @wahid sahiduwew, kan CDP mah anak sekolah 42 doang sob :D

    BalasHapus
  43. @Anak Rantauuntungnya gak sob, coba kalo minta, mo bayar berapa hehe :D

    BalasHapus
  44. @heck-insepertinya saya butuh kronologinya dulu dah, kirim saja via email ya ;D

    BalasHapus
    Balasan
    1. alamat email nya kmuw apa sob ?

      Hapus
  45. hahahaha segitunya gemes ma emak pikun :P biasa aja dunk ah
    ga tau ya biasanya awet inget yg unik2 tp kenapa x ini bisa lupa coba? Apa karena terpesona sama cerita di atas sampai lupa cerita sendiri :P

    *puwas ye ngatain orang pikun*

    BalasHapus
  46. Oyi sobat.
    lihat air terjunnya, mata jadi seger.

    BalasHapus
  47. @nicampereniquewew, bisa jadi juga karena terpesona ya, haha, jangan marah gitu atuh mak, eh mba :D

    BalasHapus
  48. @Stupid monkey
    hahaha .. oh gitu toh :o
    bukan bang .. bibik ane guru disana .. hahahaha

    BalasHapus
  49. @EYSurbaktikebetulan banget ya, guru apa, kalau boleh tahu sob :D

    BalasHapus
  50. Wah asyik juga ada ekstra kulikuliner gitu.

    Si setannya ditanyain gak: kamu punya blog gak?

    BalasHapus
  51. @21inchsnah tuh, lupa ane sob, ntar deh ane tanyain sama dianya :D

    BalasHapus
  52. kereeeeeeeeeen sekali. . .
    rencana abis selesai tugas2 kantor mau hiking to slamet lho. . .InsyaAllah :D

    BalasHapus
  53. @Kaito Kiddwah, kapan tuh, boleh gabung dong, kangen juga nih sama slamet :D

    BalasHapus
  54. heran ya , di sana ada setan canggih canggih, di sini mah kagak ada

    wah Mon, kalau aku ke sana pasti pengennya kemah beberapa hari, terus pasti penuh dah kameraku dgn foto foto cantik, aku suka sekali gunung , terakhir itu kapan ya, minum teh di puncak gunung , habis lihat sunnrise kayak di Bromo itu, walau naik ke sananya pakai mobil

    BalasHapus
  55. @Ely Meyersetan disini ada yg jadi selebriti malah, pada main film mba.

    ayo mba, kapan kita naik gunung bareng :D

    BalasHapus
  56. hahahaha .. iya ya Mon ... pernah ya suamiku tak lihatin salah satu video susana yg jadi sundel bolong mau beli sate , terus kami lihat berdua videonya, suamiku bilang, ini horrornya yang bagian mana EL .... hahahahahha .. bagi dia malah lucu Mon lihat film sundel bolong itu :D

    wah .... kamu khan dah pengalaman banget ya Mon naik gunung, aku belum punya banyak pengalaman,takut nanti malah jatuh terkapar krn kurang fit, pasti ntar kamu malah jengkel banget :D

    BalasHapus
  57. @Ely Meyerwew, malah jadi lucu ya, haha :D

    tenang mba, kalo masalah itu gak usah khawatir, saya memang biasa menghadapi para pendaki pemula selama ini, dan juga masalah kondisi itu sebenarnya bisa di mix dengan suasana, kalo di bawa seneng, segimana drop fisik kita, pasti gak akan kerasa, kira-kira begitu mba :D

    BalasHapus
  58. emang bener sih kalau rame rame terus sepanjang jalan dibawa seneng seneng aja, ketawa tawa pasti lupa ya Mon kalau sedang naik gunung, jadi pemandu spt kamu pasti sudah terbiasa menyesuaikan dgn suasana ya Mon .. istilahnya nggak pernah galaulah hahahaha .. heran .. sekarnag banyak yg lagi galau di mana mana

    BalasHapus
  59. @Ely Meyeriya tuh, sepertinya galau melanda pemuda se Indonesia dah, kalo ketemu sama pengusungnya saya mau tanya tuh arti kata dari mana, atau sekarang jaman cengeng cengengan kali mba.

    tapi yang pasti mendaki itu menyenagkan, sehat, bermanfaat dan banyak pelajaran serta foto yg bisa di ambil, hehe :D

    BalasHapus
  60. aaaaaaaaaaaaa coba aku ikut :(

    BalasHapus
  61. @Stupid monkey weeeh dirimu sudah semuanya toh??? kereeeeeen
    Slamet tertinggi di jawa kan??
    belum tau sih rencana tepatnya kapan. . .

    BalasHapus
  62. @Kaito KiddAlhamdulillah sob, slamet itu tertinggi di jawa tengah sob, kabar-kabarin ya :D

    BalasHapus
  63. @heck-instupidmnkey13@gmail.com
    itu alamat email saya sobat :D

    BalasHapus
  64. cerita yang mengharukan bro hehehe

    BalasHapus
  65. Hahahahaha gile ngakak gw bacanya. Udah lama bangat nih yak gak kesituh

    BalasHapus

Posting Komentar

Terima kasih telah berkunjung, berikan komentar anda mengenai posting diatas

Postingan populer dari blog ini

Perlengkapan (Masak) Pendukung Pendakian

Desain Undangan HUT RI Ke 69

Logo HUT RI Ke 71 | Vector