Antara George Mallory dan Everest Mount Part V

Camp 

Pada 29 April, Mallory dan Irvine membangun pusat operasional mereka - Base Camp -12 mil dari puncak. Mallory berharap bahwa kali ini dia bisa mencapai puncak Cuaca sedang bagus Dia berencana mencapai puncak Everest pada pertengahan Mei, untuk mengatasi salju yang datang bersama hujan, Pada 2 Mei 1924, konvoy besar dari para pendaki dan pengangkut barang meninggalkan Base Camp. 

Mallory sadar bahwa jalan untuk menaklukkan Everest harus dengan sering berkemah, hampir seperti gaya militer. Anda naik sedikit, lalu turun lagi kebawah, memulihkan diri, lalu kembali lagi ke atas. Begitulah caranya menyesuaikan diri dengan cuaca. Dia adalah ahlinya dengan teknik ini, dan teknik ini masih kita pakai di Everest sampai hari ini. 

Camp 3 pada tahun 1924. 

Di Camp 3, faktor ketinggian benar-benar mulai menampakkan efek sampingnya yang buruk.dimana dalam setiap helaan nafasmu mengandung lebih sedikit molekul oksigen. Menggerogoti dari dalam. 

Kau kehilangan nafsu makan, mengalami sakit kepala berat, anda mengalami kesulitan untuk sekedar 

mengerjakan pekerjaan yang paling mudah. Belum lagi 9000 kaki diatasmu puncak Everest, dia memanggilmu. Disuatu tempat diatas Camp 2, Mallory dan Irvine mengalami penderitaan pertama oleh sebab cuaca buruk. Sebuah badai datang, suhu menurun drastis, dan Mallory sadar bahwa tidak akan mudah jalan ke atas menuju puncak Everest. 

Sampai pertama di Camp 3. Sungai es ada dimana-mana dibawah bebatuan. “Sepatuku membeku 

mengeras di kakiku”. Aku bisa menghadapi tekanan dengan baik dalam situasi seperti ini. 

Mereka hanya terikat satu sama lain dengan seutas tambang tipis. Menerapkan teknik Mallory, Ini adalah medan pegunungan sungguhan. Maksudku, jika kau kehilangan pijakan kau akan terjatuh setinggi 1,000 kaki ke dasar gunung. 

Pada tahun 1924, tim Mallory terhadang cuaca yang begitu berat Sandy Irvine khawatir akan keselamatannya.

Bersambung ...

Note : 
Tulisan ini terjadwal, yang punya blog sedang ke Gunung.



Komentar

  1. yah saya penasaran..kapan akhirnya nih?

    BalasHapus
  2. Cepetan balik Mo, sebelum ada yang demo dimarih hihihi dah bosen baca si Everest, secara gak naik gunung juga xixixi

    BalasHapus
  3. setuju dengan pendapat mba Nique! ayo cepetan balik... sebelum aku beneran gerakin massa nih untuk demonya... demo mencuci piring kotor tanpa air, lho! ngawuur!! hehe

    BalasHapus
  4. heh, panjang banget sih ceritanya ditambah StumonK jalan2 terus ke gunung, piye iki ??
    StumonK lagi metikin apa sih di gunung ? sisakan sedikit buat saya ya ... ^-^

    BalasHapus
  5. Pokoknya selalu hadir sob :D
    Selamat menikmati perjalannannya Sob.

    BalasHapus
  6. ini bener bener bikin penasaran nih... lanjutkan dong ya... ditunggu terus...

    BalasHapus
  7. Hallow mas stupid..
    hahhaha..
    Piisss!!
    NGapain di gunung mas?
    Aku ketinggalan info -____-

    BalasHapus
  8. wah... Aku musti baca dr part 1 dl yah..

    Ketinggalan jaman banget

    Sama, aku juga lg di rawa2 :-D jd gak apdet deh postingan mangki :-D

    BalasHapus
  9. keren sob, , kunjungan pagi buta nih. Hehe

    BalasHapus
  10. nah kaaan ketinggalan 2chapter. . .

    BalasHapus
  11. @hima-rainsabar ... orang sabar di sayang pacar :D

    BalasHapus
  12. @nicampereniqueini udah balik mba, kasih ya sampe bosen gitu, sabar mba, saya hadir sebelum di demo, ampunnn :D

    BalasHapus
  13. @alaika abdullahAduh .. mba Al kok ikutan ngumpulin masa jangan dong mba, saya kan gak punya piring kotor ... semua sudah di cuci sama monkey2 aneh :D

    BalasHapus
  14. @Marchia Diandraiya nih cerita kok panjang banget kaya kereta, yg posting pasti gak jelas nih orangnya, nanti saya jitakin mba yg posting nih tulisn, soal metik memetik tenang aja, nanti di sisain ya, tapi bekasnya doang hehey :D

    BalasHapus
  15. @Anak Rantauwah ... mantap ini .. selamat absen dan nikmati sob ala kadarnya :D

    BalasHapus
  16. @applausrpasti berlanjut sampai tuntass .. tas .. tas .. sob :D

    BalasHapus
  17. @Hana Esterhalow juga mba Hana, biasalah maen2 dong kok di gunung :D
    gak kok santai aja :D

    BalasHapus
  18. @jiah al jafarawew, emang di gunung ada kulkas ... :(

    BalasHapus
  19. @Uswahwaduh, lagi di rawa mba, ngari ikan ya ??? nanti kl dapet bagi ya ... :D

    BalasHapus
  20. @Arief Rachmadi Blogger Pemulasalute sob, silahkan, pagi buta atau pagi melek tetap boleh erkunjung kok, ya gak :D

    BalasHapus

Posting Komentar

Terima kasih telah berkunjung, berikan komentar anda mengenai posting diatas

Postingan populer dari blog ini

Perlengkapan (Masak) Pendukung Pendakian

Desain Undangan HUT RI Ke 69

Logo HUT RI Ke 71 | Vector